Ya, Patah Hati Bisa Membuat Anda Mati

Reporter : | 06 Apr, 2016 - 2:56 pm WITA

Patah Hati ,  fibrilasi atrium,

(foto: Pixabay)

MANADOTODAY.CO.ID – Kehilangan orang yang dicintai benar-benar dapat mematahkan hati Anda, penelitian menunjukkan.

Orang-orang yang kehilangan pasangan, berada pada peningkatan risiko mengembangkan detak jantung tidak teratur selama 12 bulan ke depan, para ilmuwan menemukan.

Kondisi, yang dikenal sebagai fibrilasi atrium, pada gilirannya meningkatkan kemungkinan stroke dan gagal jantung.
Orang-orang yang berduka lebih dari 40 persen lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi ini dibandingkan mereka yang tidak kehilangan pasangan, peneliti menemukan.

Risiko tampaknya lebih besar pada orang-orang yang lebih muda, apalagi jika kematian pasangan datang tiba-tiba.

Peneliti Denmark mengumpulkan data dari hampir 89.000 orang yang didiagnosis dengan fibrilasi atrium antara tahun 1995 dan 2014, yang mereka catatan kesehatannya dibandingkan dengan 886.000 orang sehat.
17.478 dari mereka yang didiagnosis dengan fibrilasi atrium telah kehilangan pasangannya.

BACA JUGA:

Saat Dewasa, Anak Bisa Tuntut Orang Tua yang Upload Foto Masa Kecil Mereka di Medsos

Perusahaan Ini Liburkan Karyawan Wanita yang Sedang Datang Bulan

Cepat Periksa, Bentuk Pusar Ternyata Dapat Menjelaskan Kondisi Kesehatan Anda

Lupakan Wortel, Jeruk Dapat Melindungi Mata Dari Katarak

Penting!!, Jangan Pernah Menyimpan Kentang Dalam Kulkas

Para peneliti menghitung bahwa risiko mengembangkan detak jantung tidak teratur untuk pertama kalinya adalah 41 persen lebih tinggi di antara orang-orang yang berduka.

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal medis UK Open Heart, menemukan risiko tertinggi delapan sampai 14 hari setelah kehilangan, setelah itu secara bertahap menurun.

orang yang berduka di bawah usia 60 tahun beresiko lebih dari dua kali lipat mengembangkan fibrilasi atrium.
Risiko juga meningkat ketika kematian pasangan dianggap tak terduga – mereka yang pasangannnya relatif sehat satu bulan sebelum kematian adalah 57 persen lebih mungkin untuk mengembangkan detak jantung tidak teratur.

“Hilangnya pasangan dianggap sebagai salah satu peristiwa hidup yang stres paling parah dan cenderung mempengaruhi banyak orang, terlepas dari mekanisme koping, “tulis para ilmuwan, dari Aarhus University di Denmark dikutip dari Mail Online.

“Dalam studi berbasis populasi yang besar ini, peristiwa kehidupan paling stres kehilangan pasangan dikaitkan dengan risiko sementara peningkaan fibrilasi atrium, yang berlangsung selama sekitar satu tahun. Risiko tertinggi bagi mereka yang masih berusia muda dan mereka yang kehilangan pasangan yang dianggap sehat.” menurut mereka.

Baca Juga :

Leave a comment