Anak-anak yang Biasa Menggigit Kuku dan Menghisap Jempol Mungkin Akan Terhindar dari Alergi

Reporter : | 12 Jul, 2016 - 8:42 pm WITA

Menggigit Kuku ,Menghisap Jempol , alergi

(foto: Pixabay)

MANADOTODAY.CO.ID – Jika kebiasaan menggigit kuku atau mengisap ibu jari anak Anda sulit dihilangkan, maka akan cukup senang mendengar bahwa ada sebuah penelitian yang menunjukkan kebiasaan itu mungkin memiliki manfaat bagi kesehatan.

Anak-anak yang mengisap jempol atau menggigit kuku sampai usia prasekolah mungkin kurang rentan terhadap reaksi alergi ketika mereka mencapai usia remaja, kata para peneliti.

Terlebih lagi, studi ini menemukan bahwa efek protektif tampaknya bertahan sampai dewasa.

Masih tidak ada yang menganjurkan bahwa anak-anak didorong agar melakukan kebiasaan-kebiasaan tersebut, kata peneliti senior Dr Robert Hancox, dari University of Otago di Dunedin, Selandia Baru dikutip dari Health.com, Selasa (07/12).

Khususnya karena kebiasaan mengisap jempol, dapat mengganggu keselarasan gigi.

“Kami tidak ingin mengabaikan masalah ini,” kata Hancox.

Alasan dibalik temuan ini menurut Hancox, berhubungan dengan “hipotesis kebersihan.” Teorinya adalah bahwa paparan bakteri dan mikroba pada awal kehidupan membantu mengarahkan sistem kekebalan tubuh ke mode melawan infeksi, dan jauh dari kecenderungan reaksi alergi.

Namun dia mengakui bahwa penelitian ini tidak dapat membuktikan bahwa kebiasaan-kebiasaan itu bisa secara langsung menurunkan risiko anak-anak peka terhadap alergen.

Dr. Mika Hiramatsu, seorang dokter anak dan juga juru bicara American Academy of Pediatrics yang mengulas penelitian ini mengatakan, “Ini adalah bukti lain yang mendukung hipotesis kebersihan.”

Hiramatsu menunjuk hubungan serupa pada studi masa lalu: Anak-anak yang hidup dengan hewan peliharaan, hidup di peternakan, atau memiliki saudara yang lebih tua cenderung memiliki risiko lebih rendah dari alergi dan asma – menunjukkan bahwa lingkungan yang relatif penuh kuman menawarkan beberapa perlindungan .

“Saya pikir penelitian ini menambah bobot pada gagasan bahwa anak-anak akan lebih baik ketika mereka terkena berbagai mikroba,” kata Hiramatsu. “Berada di lingkungan yang ‘steril’ tidak benar-benar baik untuk kita.”

Itu tidak berarti orang tua harus membiarkan anak-anak mereka “berguling-guling di tanah,” menurut Hiramatsu. Tapi mereka bisa “sedikit melonggarkan” tentang kebersihan, katanya.

Temuan penelitian ini didasarkan pada lebih dari 1.000 anak-anak Selandia Baru yang mengikuti studi saat lahir. Kebanyakan diikuti sampai dewasa.

Berdasarkan laporan orang tua ‘, 31 persen anak-anak sering mengisap jempol atau menggigit kuku antara usia 5 dan 11 tahun. Anak-anak tersebut sepertiga cenderung kurang beresiko mengembangkan sensitisasi alergi dibandingkan anak-anak lain pada saat mereka berusia 13 tahun.

Hancox dan rekan-rekannya melaporkan temuan mereka dalam jurnal Pediatrics edisi 11 Juli.

Baca Juga :

Leave a comment