Awas, Bayi yang Diberi Parasetamol Beresiko Menderita Asma

Reporter : | 10 Feb, 2016 - 12:49 pm WITA

parasetamol , asma

(foto: pixabay)

MANADOTODAY – Bayi yang diberi parasetamol hampir sepertiga lebih mungkin untuk mengembangkan asma, peneliti telah menemukan.

Menggunakan parasetamol selama kehamilan juga meningkatkan kemungkinan melahirkan anak yang mengidap asma, menurut penelitian Universitas Bristol.

Parasetamol adalah obat penghilang rasa sakit yang paling umum digunakan untuk bayi.

Tim Bristol dan ilmuwan dari Universitas Oslo meneliti data dari 114.500 kehamilan, melacak anak-anak sampai bersia tujuh tahun.

Mereka menemukan bahwa bayi dan ibu yang menggunakan parasetamol selama kehamilan terkait dengan pengembangan asma saat usia tiga tahun.

Para ilmuwan, yang temuannya dipublikasikan dalam International Journal of Epidemiology, menguji teori mereka terhadap gagasan bahwa asma disebabkan oleh keluhan medis untuk saat seseorang mengkonsumsi parasetamol.

Bahkan setelah gagasan tersebut dihilangkan dari penghitungan, hubungan yang kuat tetap ditemukan.

Para ilmuwan menduga bahwa parasetamol menginduksi ‘oksidatif stres’, di mana molekul tidak stabil yang dikenal sebagai radikal bebas memicu respon alergi.

Para ilmuwan menemukan bahwa anak-anak diberikan parasetamol saat masih bayi memiliki kemungkinan 29 persen didiagnosis dengan asma pada usia tiga tahun, dengan tingkat yang sama pada usia tujuh tahun.

Ibu yang menggunakan parasetamol selama kehamilan memiliki 13 persen peningkatan resiko bayi mereka menderita asma pada usia tiga tahun, pada usia tujuh tahun resiko meningkat yang dua kali lipat menjadi 27 persen.

Tim juga meneliti hubungan antara asma dan ibuprofen yang digunakan selama kehamilan.

Mereka menemukan bahwa ibu yang menggunakan ibuprofen selama kehamilan lebih mungkin untuk memiliki anak dengan asma pada usia tiga tahun, tapi hubungan tidak stabil, dan menghilang pada usia tujuh tahun.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 5,7 persen anak-anak menderita asma pada usia tiga tahun, dan 5,1 persen menderita asma pada usia tujuh tahun.

Peneliti Dr Maria Magnus, dari Universitas Bristol mengatakan dikutip dari Mail Online: “Mengungkap efek samping potensial, penting untuk kesehatan masyarakat, seperti parasetamol adalah obat penghilang rasa sakit yang paling umum digunakan pada wanita hamil dan bayi.”

Baca Juga :

Leave a comment