Gangguan Pendengaran Dikaitkan Dengan Dimensia

Reporter : | 23 Okt, 2015 - 2:16 pm WITA

ManadoToday – Sebuah studi menunjukkan bahwa gangguan pendengaran yang tidak diobati dapat menyebabkan depresi dan demensia meskipun diberikan alat bantu dengar. Dilaporkan oleh Mayo Clinic bahwa satu dari setiap tiga orang dewasa di kelompok usia 65 sampai 75 tahun menderita gangguan pendengaran.

Menurut para ilmuwan, penyebab utama dibalik gangguan pendengaran permanen adalah paparan musik yang terlalu keras.

Alat bantu dengar mungkin dapat membantu mereka agar dapat melibatkan diri dalam kegiatan sosial untuk mengurangi depresi.

Namun, dokter merasa sulit untuk meyakinkan pasien untuk menggunakan alat bantu ini karena sebagian besar pasien yang lebih tua takut untuk terlihat terlalu kuno di masyarakat modern. Mereka percaya bahwa implan koklea mungkin dapat membantu.

Para ilmuwan fokus pada penentuan hubungan antara demensia dan gangguan pendengaran karena tidak ada hubungan sebab-akibat tepat yang ditemukan.

Baca Juga :

Leave a comment