Cara Mengobati Penyakit Gigi Periodontitis

Reporter : | 04 Mei, 2015 - 5:46 pm WITA

Periodontitis, Penyakit Gigi, Gingivitis ,  penyakit gusi, radang gusi

Gigi (Illustrasi)

ManadoToday – Gingivitis juga umumnya disebut penyakit gusi / radang gusi atau penyakit periodontal, penyakit ini dimulai dengan adanya pertumbuhan bakteri di mulut dan mungkin akan berakhir dengan kehilangan gigi karena kerusakan jaringan yang mengelilingi gigi jika tidak ditangani dengan baik.

Apa Perbedaan Antara Gingivitis dan Periodontitis?

Gingivitis biasanya mendahului Periodontitis. Namun, penting untuk mengetahui bahwa tidak semua gingivitis berkembang menjadi periodontitis.

Pada tahap awal Gingivitis, bakteri dalam tumpukan plak, menyebabkan gusi meradang (merah dan bengkak) dan mudah berdarah saat menyikat gigi. Meskipun gusi mungkin teriritasi, gigi masih tertanam kuat dalam rongganya. Tidak ada kerusakan jaringan pada tahap ini.

Ketika Gingivitis tidak diobati, itu akan berlanjut menjadi Periodontitis. Pada orang dengan Periodontitis, lapisan bagian dalam gusi dan tulang menjauh dari gigi dan membentuk kantung. Ruang-ruang kecil antara gigi dan gusi mengumpulkan puing-puing dan dapat terinfeksi. Sistem kekebalan tubuh melawan bakteri dengan plak menyebar dan tumbuh di bawah garis gusi.

Toksin atau racun yang dihasilkan oleh bakteri dalam plak diperangi oleh enzim baik dalam tubuh untuk mencegah infeksi – perang ini memecah tulang dan jaringan ikat yang menahan gigi. Seiring penyakit terus berlangsung, kantong yang terbentuk semakin dalam dan lebih banyak jaringan gusi dan tulang yang hancur. Ketika ini terjadi, gigi tidak lagi berlabuh di tempat, mereka menjadi longgar, dan mereka mulau tanggal. Penyakit gusi, pada kenyataannya, adalah penyebab utama kehilangan gigi pada orang dewasa.

Apa penyebab penyakit Periodontal?

Plak merupakan penyebab utama dari penyakit periodontal. Namun, faktor-faktor lain dapat berkontribusi. Ini termasuk:

  • Perubahan hormon seperti yang terjadi selama kehamilan, pubertas, menopause, dan menstruasi membuat gusi lebih sensitif, membuat lebih mudah untuk mengembangkan gingivitis.
  • Penyakit dapat mempengaruhi kondisi gusi, ini termasuk penyakit seperti kanker atau HIV yang mengganggu sistem kekebalan tubuh. Dan karena diabetes mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menggunakan gula darah, pasien dengan penyakit ini berada pada risiko lebih tinggi terkena infeksi, termasuk penyakit periodontal.
  • Obat dapat mempengaruhi kesehatan mulut karena beberapa mengurangi aliran air liur, yang memiliki efek perlindungan pada gigi dan gusi. Beberapa obat, seperti obat anticonvulsant dilantin dan obat anti-angina Procardia dan Adalat dapat menyebabkan pertumbuhan abnormal jaringan gusi.
  • Kebiasaan buruk seperti merokok membuat jaringan gusi kesulitan untuk memperbaiki dirinya sendiri.
  • Riwayat keluarga yang mempunyai penyakit gigi dapat menjadi faktor untuk pengembangan gingivitis.

Bagaimana penyakit Periodontal diobati?

Tujuan pengobatan periodontal adalah untuk mendorong pembentukan gusi sehat untuk gigi; mengurangi pembengkakan, kedalaman kantong, dan risiko infeksi; dan untuk menghentikan perkembangan penyakit. Pilihan pengobatan tergantung pada stadium penyakit. Pilihan berkisar dari terapi non-bedah yang mengontrol pertumbuhan bakteri dan operasi untuk memulihkan jaringan pendukung.

Pencegahan penyakit periodontal:

  • Berhenti merokok
  • Mengurangi stres: Stres dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi.
  • Mempertahankan diet seimbang: Nutrisi yang tepat membantu sistem kekebalan tubuh untuk memerangi infeksi. Makan makanan dengan sifat antioksidan, misalnya yang mengandung vitamin E atau vitamin C dapat membantu tubuh untuk memperbaiki jaringan yang rusak.
  • Hindari mengertakan gigi karena tindakan ini dapat menempatkan kekuatan berlebih pada jaringan pendukung gigi dan dapat meningkatkan resiko jaringan akan hancur.
Baca Juga :

Leave a comment