Anak Remaja yang Sering ‘Disiksa’ di Sekolah, Beresiko Depresi

Reporter : | 07 Agu, 2015 - 5:33 pm WITA

bullying, efek bully,parenting, tips parenting

(foto: pixabay)

ManadoToday – Anak remaja yang mengalami bullying atau ditindas saat di sekolah tampak lebih berisiko mengidap depresi ketika mereka mencapai usia dewasa, menurut penelitian.

“Kami menemukan remaja yang melaporkan bahwa mereka sering diganggu dua kali lebih mungkin untuk mengalami depresi klinis saat berusia 18 tahun,” kata Lucy Bowes, seorang peneliti di University of Oxford di Inggris, yang memimpin penelitian dikutip dari webdm.com.

Para peneliti menemukan hubungan, bukan hubungan sebab-akibat, kata Bowes. “Dalam jenis studi kami, kami tidak bisa yakin bahwa intimidasi penyebab depresi,” jelasnya. “Namun, bukti yang kami temukan menunjukkan bahwa hal ini terjadi.”

Untuk mengeksplorasi kemungkinan hubungan, para peneliti menggunakan data dari hampir 4.000 remaja di Avon Longitudinal Study of Parents and Children, sebuah kelompok berbasis masyarakat di Inggris. Pada usia 13 tahun, semua menyelesaikan kuesioner tentang bullying. Pada 18 tahun, mereka dinilai untuk kemungkinan depresi.

Studi ini menemukan bahwa hampir 700 remaja mengatakan mereka telah diganggu “sering” – lebih dari sekali seminggu – pada usia 13 tahun. Dari mereka, hampir 15 persen yang mengalami depresi pada usia 18 tahun. Lebih dari 1.440 remaja lainnya dilaporkan mengalami beberapa intimidasi – satu sampai tiga kali selama enam bulan – pada usia 13 tahun. Dari jumlah tersebut, 7 persen mengalami depresi pada usia 18 tahun. Sebagai perbandingan, hanya 5,5 persen dari remaja yang tidak diganggu mengalami depresi pada usia 18 tahun.

Bowes juga menemukan remaja yang sering diganggu cenderung tetap tertekan dalam waktu yang lama. Untuk 10 persen dari mereka yang sering diganggu, mengalami depresi yang berlangsung selama lebih dari dua tahun. Sebagai perbandingan, hanya 4 persen dari kelompok yang tidak pernah diganggu mengalami depresi yang bertahan lama.

Diantara jenis-jenis bullying, memberikan nama panggilan ada yang paling umum, dialami oleh lebih dari sepertiga remaja. Sekitar satu dari empat barang-barang pribadi mereka diambil. Sekitar 10 persen mengalami kontak fisik, dipukuli. Kebanyakan tidak pernah mengatakan kepada guru mereka, sampai orang tua yang melaporkan ke pihak sekolah.

Karena anak-anak yang diganggu sering tidak memberitahu kepada orang tua atau guru mereka, Bowes mengatakan bahwa orang tua perlu menyadari tanda-tanda potensial. Jika seorang anak enggan untuk pergi ke sekolah, orang tua harus berbicara mengapa dan bertanya tentang hubungan mereka dengan teman-temannya, dia menyarankan.

Bowes mengatakan orang tua juga harus percaya dengan apa yang dikatakan anak terkait bullying, dan menindaklanjuti dengan melaporkan ke pihak sekolah.

Baca Juga :

Leave a comment