Dua Tanda Umum Pernikahan Mengarah ke Perceraian

Reporter : | 27 Jun, 2015 - 2:32 pm WITA

Pernikahan, Perceraian, cinta, keluarga

(foto: pixabay)

ManadoToday – Tidak ada pernikahan bersinar sepanjang tahun. Tapi, menurut John Gottman, seorang psikolog di Universitas Washington dan pendiri Gottman Institute, ada dua pola perilaku yang sering memicu perceraian yang dia ungkapkan kepada Business Insider:

Tanda 1: Terjebak dalam siklus negatif
Ini seperti “melangkah ke dalam pasir hisap,” kata Gottman. Pasangan yang memasuki siklus negatif sering menemukan diri mereka di jalur cepat menuju perceraian.

Ini biasanya muncul hanya beberapa tahun setelah pernikahan. “Hal negatif ini mencakup semua permasalahan,” katanya. “Ada kerusakan yang cepat dari keintiman dan persahabatan, di mana mereka menjadi musuh satu sama lain, daripada menjadi pasangan yang saling mendukung.”

Tanda 2: Setuju untuk tidak setuju
Menurut Gottman “Setuju untuk tidak setuju” mengarah untuk selalu mundur dari konflik. Pasangan ini “bisa tinggal bersama-sama lagi, tapi kemudian seiring bertambahnya usia, mereka mulai memiliki kesadaran bahwa hidup mereka sangat kosong … Pasangan jenis ini sering makan malam bersama namun tidak saling bercerita.
Hubungan jenis ini biasanya berlangsung sekitar 16 tahun setelah pernikahan dan bercerai di kemudian hari, katanya. “Sering kali ada juga yang berselingkuh … Dan itulah akhir dari pernikahan.”

Baca Juga :

Leave a comment