10 Faktor yang Membuat Anak kesulitan Tidur

Reporter : | 17 Jun, 2015 - 6:34 pm WITA

parenting, anak, tips parenting

(foto: pixabay)

1. Dia masih terlalu muda
Beberapa bayi tidur sepanjang malam. Selama dua bulan pertama, bayi yang baru lahir tidur dan bangun secara acak selama 12 sampai 18 jam sehari. Kebanyakan bayi tidur sepanjang malam pada saat mereka berusia sekitar 9 bulan.

2. Terlalu lelah
Balita dan anak-anak prasekolah perlu 11 sampai 14 jam tidur setiap 24 jam, termasuk malam hari dan tidur siang. Rutin adalah kuncinya, sehingga atur waktu yang teratur untuk tidur, bangun, tidur siang, makanan, dan bermain.

3. Cemas
Ini normal bagi anak untuk melalui fase ini. Cobalah untuk tidak mendorong dengan banyak bicara, bernyanyi, menggoyang, atau ekstra menyusui. Pada sekitar 6 bulan, anda dapat membantu bayi untuk tidur. Selama dia tidak tampak sakit, berbicara dengan lembut dan gosok punggungnya. Lampu malam mungkin dapat menghibur balita yang takut gelap.

4. Tidak ada rutinitas sebelum tidur
Melakukan hal yang sama setiap malam sebelum tidur membantu anak anda tahu sudah waktunya untuk tidur. Buat rutinitas sebelum tidur, misalnya, membacakan mereka cerita, memberi mereka camilan sehat dan kemudian tidurkan mereka. Melakukan rutinitas yang sama setiap malam dan selalu berakhir di kamar anak. Hal terbaik untuk memulai rutinitas saat berusia 4 bulan.

5. Mengulur waktu tidur
Beberapa anak menunda waktu tidur. Mereka membuat alasan untuk tetap bangun atau meminta lebih banyak cerita, minum, atau pergi ke toilet. Jadilah baik dan tegas, agar anak anda tahu itu benar-benar waktu untuk tidur.

6. Tidak cukup banyak waktu untuk tidur
Jika mereka tidak tidur siang cukup di siang hari, anak-anak yang masih muda mungkin sulit tidur di malam hari. Kebanyakan bayi perlu dua atau tiga kali tidur siang per hari. Balita membutuhkan setidaknya satu tidur siang. Sebagian anak-anak masih mengambil tidur siang setelah makan siang sampai usia 5 tahun. Jika anak anda rewel dan mengantuk, biarkan dia tidur siang, asalkan tidak terlalu dekat dengan waktu tidur.

7. Mendengkur
Sekitar 1 dari 10 anak-anak mendengkur. Mereka bisa mendengkur karena berbagai alasan, termasuk alergi musiman, atau hidung tersumbat. Cari dokter jika anak anda tidak tidur dengan baik karena mendengkur atau masalah pernapasan.

8. Mimpi buruk
Anak kadang-kadang memiliki mimpi buruk. Itu normal. Tenangkan anak anda setelah mimpi buruk. Pastikan dia mendapat cukup tidur dan memiliki rutinitas tidur yang menenangkan. Jika mimpi buruk tidak berhenti, bawa anak ke dokter.

9. Alergi, Asma, dan lainnya
Beberapa masalah kesehatan dapat membuat anak tidak tidur. Hidung tersumbat karena alergi, pilek, dan asma dapat membuat sulit untuk bernapas. Pada bayi, kolik, sakit telinga, atau nyeri gigi yang tumbuh bisa menghambat tidur. Dokter anak mungkin dapat membantu.

10. Obat
Beberapa obat flu dan alergi atau obat ADHD dapat mempengaruhi tidur anak. Jika obat tampaknya menahan anak untuk tidur, berbicara dengan dokter apakah dapat mengubah dosis atau beralih ke obat yang lain

Baca Juga :

Leave a comment