Para Penderita Kanker yang Sembuh Masih Terus Merokok

Reporter : | 28 Jul, 2015 - 5:22 pm WITA

 Penderita Kanker, Merokok, sehat, tips sehat

(foto: pixabay)

ManadoToday – Para penderita kanker yang sembuh dan terus merokok melihat kebiasaan merokok kurang beresiko, dan mereka lebih cenderung tetap menjadi seorang perokok, sebuah studi menunjukkan.

Tidak merokok sangat penting bagi penderita kanker. Temuan survei ini bisa meningkatkan strategi untuk membantu penderita kanker menaklukkan kecanduan mereka, para peneliti American Cancer Society menyarankan.

Dokter mungkin ingin keluarga penderita kanker mendorong mereka untuk berhenti merokok untuk mengurangi paparan rokok dan meningkatkan peluang mereka untuk berhenti berhasil, kata para peneliti.

“Berada disekitar perokok lain mungkin menjadi alasan utama mengapa para penderita kanker yang sembuh terus merokok, dan ini harus menjadi sesuatu yang dibahas dalam merekomendasikan pengobatan bagi pasien kanker,” kata Lee Westmaas pemimpin studi dikutip dari webdm.com.

Perokok yang didiagnosis dengan kanker terkait, seperti paru-paru, kanker kepala atau kanker leher, mungkin akan berhenti awalnya tapi kemudian mulai kembali merokok, kata para peneliti. Mereka yang dirawat dengan bentuk lain dari kanker mungkin tidak menyadari hubungan antara merokok dan kanker, atau mungkin mereka tidak menerima konseling untuk membantu mereka menghilangkan kebiasaan mereka selamanya.

Para peneliti meneliti 2.900 perokok. Mereka menderita 10 jenis kanker yang umum dan mewawancarai mereka sekitar sembilan tahun setelah didagnosis.

Studi ini mengungkapkan para perokok yang berhasil selamat dari kanker berpikir penggunaan tembakau tidak terlalu berbahaya, berbeda dengan mereka yang berhenti sebelum mengembangkan kanker. Para korban yang merokok juga meremehkan manfaat kesehatan dari tidak merokok menurut penelitian yang diterbitkan secara online di Psycho-Oncology.

Baca Juga :

Leave a comment