Penyebab dan Cara Merawat Orang yang Koma

Reporter : | 05 Mei, 2015 - 7:09 pm WITA

 Koma, penyebab Koma, kondisi Koma

(foto: livescience)

ManadoToday – Koma adalah keadaan tidak sadarkan diri yang berkepanjangan yang dapat disebabkan oleh berbagai macam masalah, seperti trauma kepala, stroke, tumor otak, atau bahkan penyakit yang mendasarinya, seperti diabetes atau infeksi.

Tindakan medis yang cepat diperlukan pada orang yang mengalami koma untuk mempertahankan hidup dan fungsi otak. Koma jarang berlangsung lebih dari beberapa minggu. Orang yang tidak sadar selama lebih dari biasanya, diklasifikasikan dalam keadaan vegetatif persisten. Orang-orang yang berada dalam keadaan vegetatif persisten dan telah tidak sadarkan diri selama lebih dari satu tahun, sangat tidak mungkin untuk kembali sadar.

Gejala:

Sebelum koma, mungkin ada beberapa sinyal peringatan, ini termasuk:

– Lemah

–┬áKekurangan energi

– Kegelisahan

-Penurunan kemampuan untuk berpikir

–┬áKejang

Tanda-tanda dan gejala umum koma:

– Mata tertutup

– Tidak ada tanggapan dari anggota badan kecuali gerakan refleks

– Tidak ada respon terhadap rangsangan yang menyakitkan, kecuali untuk gerakan refleks

Penyebab:

Banyak masalah yang dapat menyebabkan koma, diantaranya.

– Cedera otak traumatis: Cedera otak yang dihasilkan karena kecelakaan lalu lintas atau tindak kekerasan

– Stroke: Kehilangan aliran darah ke otak yang diikuti dengan pembengkakan atau tidak ada aliran darah ke bagian utama dari batang otak dapat menyebabkan koma.

– Diabetes: Kadar gula darah yang terlalu tinggi (hiperglikemia) dan tetap terlalu tinggi atau terlalu rendah (hipoglikemia) dan tetap terlalu rendah dapat menyebabkan koma.

– Kekurangan oksigen: Orang-orang yang tenggelam atau terkena serangan jantung mungkin tidak terbangun karena kurangnya aliran darah dan oksigen ke otak.

– Infeksi: Ensefalitis dan meningitis adalah infeksi yang dapat menyebabkan radang otak, sumsum tulang belakang atau jaringan yang mengelilingi otak. Pada kasus yang parah baik ensefalitis atau meningitis dapat mengakibatkan koma.

– Racun: Paparan racun, seperti karbon monoksida atau overdosis obat, dapat menyebabkan kerusakan otak dan koma.

– Kejang

– Tumor

– Overdosis obat atau alkohol

Untuk memastikan apakah seseorang memang benar-benar masuk dalam keadaan koma, dapat melalui tes darah atau scan otak.

Perawatan dan pengobatan:

– Koma merupakan keadaan darurat, dan yang pertama dilakukan adalah mempertahankan pernapasan dan sirkulasi. Bantuan dengan pernapasan, pemberian cairan dan darah, dan perawatan lainnya mungkin diperlukan.

– Pengobatan bervariasi, tergantung pada apa yang menyebabkan koma. Kadang-kadang operasi diperlukan untuk mengurangi tekanan akibat pembengkakan otak. Pengobatan lain mungkin berfokus pada mengatasi penyakit yang mendasarinya, seperti diabetes, gagal ginjal atau penyakit hati.

– Terkadang penyebab koma dapat sepenuhnya terbalik, dan orang tersebut akan mendapatkan kembali fungsi normal. Tetapi jika kerusakan otak parah, orang itu mungkin akan mengalami cacat permanen atau mungkin tidak akan pernah sadar kembali.

Baca Juga :

Leave a comment