Kemenag Mitra Gelar Sosialisasi KMA 660 Tentang Pembatalan Haji

Kemenag Mitra Gelar Sosialisasi KMA 660 Tentang Pembatalan Haji

RATAHAN, (manadotoday.co.id) – Kementrian Agama menggelar sosialisasi terkait keputusan Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Agama (Kemenag) RI yang mengeluarkan surat Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 660 tentang pembatalan keberangkatan jemaah haji pada penyelenggaraan Ibadah Haji tahun 2021.

Kegiatan yang berlangsung di Kantor DPRD Minahasa Tenggara (Mitra), Selasa (26/10/2021), dibuka langsung oleh Kepala Kantor Kementrian Agama Sulawesi Utara H. Anwar Abubakar.

Penyelenggara Haji dan Umrah (PHU) Kemenag Kabupaten Mitra Hj. Hermia Abraham dalam laporannya mengatakan, tujuan menyelenggarakan kegiatan ini adalah untuk menyebarluaskan berita yang benar tentang alasan-alasan pemerintah terkait pembatalan keberangkatan haji tahun ini.

“Selain itu tujuan dari kegiatan ini juga untuk menampik berita-berita hoaks yang viral seiring dengan pembatalan keberangkatan haji Indonesia.” ujarnya.

Sementara itu Kepala Kantor Kemenag Sulut, H Anwar Abubakar mengatakan, kewajiban pemerintah terhadap pelaksanaan ibadah haji selalu memberikan pelayanan, pembinaan, dan perlindungan.

Berkaitan dengan perlindungan, merupakan salah satu upaya pencegahan dan memberikan rasa aman dan nyaman kepada jamaah haji kita.

“Saat ini masih pandemi Covid-19 sehingga dengan pertimbangan keselamatan dan kesehatan pemberangkatan jemaah haji untuk tahun ini kita tunda,” ungkap Anwar Abubakar.

Dirinya berharap dengan sosialisasi ini dan dengan masih adanya waktu yang diberikan kiranya bisa meningkatkan pemahaman dan pengetahuan tentang Manasik Haji.

“Sehingga pada pelaksanaan ibadah haji, jamaah dapat melaksanakan dengan baik dan mendapat predikat Haji Mabrur yang tidak ada balasannya kecuali surga,” pungkasnya.

Dirinya bersyukur karena walau pemberangkatan masih ditunda, namun sampai saat ini jamaah haji masih tetap bertahan termasuk yang sudah melunasi. Sebab kalau menarik secara keseluruhan porsinya kembali nol, sedangkan kalau menarik pelunasannya porsinya tetap.

“Kita harapkan agar jamaah untuk tetap menyimpan dananya saja dan tidak usah ditarik supaya aman serta tidak digunakan untuk hal lain. Tetapi tetap kembali kepada jamaahnya,” katanya.

Sementara untuk tahun depan pihaknya memprediksi bahwa pemberangkatan jamaah haji sudah bisa dilakukan.

“Untuk persiapan, sudah dua tahun pihaknya siap dan menunggu kesempatan jika sudah memungkinkan, jamaah kita berangkatkan,” tandasnya.

Adapun berkaitan dengan kuota, pemerintah sampai saat ini masih berupaya meminta tambahan kuota.

“Tapi sampai saat ini kita masih menunggu hasilnya,” tutupnya.

Sementara itu Ketua Dewan Mesjid Minahasa Tenggara Artly Kountur yang menjadi salah satu pembawa materi pada kegiatan tersebut menyampaikan agar jamaah tidak percaya dengan berita hoaks terkait pemberangkatan naik haji, karena pembatalan ibadah umbroh dikarenakan masih dalam pandemi Covid-19 melanda dunia.

“Para Jamaah bersabar karena masih dalam pandemi Covid-19, pemberangkatan naik Haji ditanah suci di tundah pada tahun depan, untuk itu diharapkan jangan percaya isu-isu atau berita hoaks,”harap Koutur yang juga merupakan Ketua Komisi Satu DPRD Mitra ini.(ten)

Leave A Reply

Your email address will not be published.