Tinjau Lokasi Bencana di Mitra, Gubernur Olly Bagikan Bantuan ke Warga

Gubernur Sulawesi Utara, Olly Dondokambey, banjir bandang di Kabupaten Minahasa Tenggara, Bupati Mitra, James Sumendap,
Gubernur Sulut Olly Dondokambey, ketika meninjau lokasi bencana banjir bandang di Kabupaten Minahasa Tenggara (Mitra) tepatnya di Desa Pangu dan Wioi, Kecamatan Ratahan, Selasa (21/9/2021).

SULUT, (manadotoday.co.id) – Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Olly Dondokambey, meninjau lokasi bencana banjir bandang di Kabupaten Minahasa Tenggara (Mitra) tepatnya di Desa Pangu dan Wioi, Kecamatan Ratahan, Selasa (21/9/2021).

Olly yang turut didampingi Bupati Mitra James Sumendap, melihat langsung rumah-rumah warga dan fasilitas umum yang rusak akibat bencana banjir bandang, dan menyalurkan bantuan bagi warga yang terdampak banjir bandang.

Olly mengaku prihatin dan berduka cita atas bencana alam banjir bandang yang terjai Senin kemarin.

“Kami prihatin dan berduka cita atas bencana alam ini,” ungkapnya.

Olly pun telah memerintahkan perangkat daerah terkait di Pemprov Sulut untuk turun ke lokasi bencana.

“Bantuan awal berupa sandang dan pangan sudah disalurkan. Nanti ada ada juga bantuan yang akan disalurkan berikutnya,” katanya.

Pada kesempatan itu, Olly meminta masyarakat tetap waspada menyikapi cuaca ekstrem hujan deras yang beberapa hari melanda wilayah Provinsi Sulut.

“Harus waspada. Cuaca ekstrem diprediksi masih akan terjadi hingga beberapa hari ke depan,” katanya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulut, Joi Oroh mengatakan, sesuai laporan yang masuk ada ratusan rumah yang terdampak banjir bandang di Ratahan.

“Paling banyak di Desa Pangu. Ada sekira empat rumah yang rusak berat atau hanyut terbawa arus air. Kalau di Desa Wioi ada sekitar empat rumah,” terangnya.

Oroh menuturkan, sesuai laporan ada satu warga yang menjadi korban atau hilang saat banjir bandang menghantam pemukiman warga.

“Kita berkoordinasi dengan BPBD Mitra untuk update data pastinya. Kita terus komunikasi termasuk dalam penanganan pascabencana,” tuturnya.

Oroh meminta masyarakat agar menghindari sementara lokasi-lokasi yang rentan terjadi bencana saat musim hujan disertai angin kencang berlangsung.

“Baik itu di kawasan perbukitan, bantaran sungai dan pesisir pantai. Pemerintah daerah harus saling mengingatkan agar dapat menghindari hal-hal buruk terjadi,” tandasnya.

Hadir mendampingi Gubernur Olly pada peninjauan itu, Sekdaprov Edwin Silangen, Asisten I Setdaprov Sulut Denny Mangala, Kepala BPBD Sulut Joi Oroh, Kepala Dinsos Sulut dr. Rinny Tamuntuan dan Kepala Biro Umum Setdaprov Sulut, Clay Dondokambey. (ton)

Leave A Reply

Your email address will not be published.