Bawa Aspirasi Masyarakat Sulut, Senator Stefa Minta Pemerintah Antisipatif Hadapi Krisis Global

Stefanus BAN Liow, Sulawesi Utara, DPD-RI, krisis global
Ir Stefanus BAN Liow MAP dari atas podium Sidang Paripurna DPD-RI menyampaikan aspirasi masyarakat Sulawesi Utara

JAKARTA, (manadotoday.co.id)—Mengantisipasi krisis global, Senator daerah pemilihan (Dapil) Sulawesi Utara (Sulut) Ir Stefanus BAN Liow MAP (SBANL)  meminta pemerintah pusat dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) agar menggelar operasi pasar intervensi inflasi, fasilitasi pengadaan pupuk dan bibit unggul untuk mendukung ketahanan dan kedaulatan pangan.

Hal itu disampaikan Senator Stefa dari atas podium dalam Sidang Paripurna V Masa Sidang II Tahun Sidang 2022-2023 yang berlangsung di Gedung Nusantara V Kompleks Parlemen Senayan Jakarta, Rabu (2/11/2022). Apa yang disampaikan Senator Stefa adalah aspirasi masyarakat daerah Sulawesi Utara.

Di sisi lain, sehubungan dengan pengawasan pelaksanaan UU Nomor 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan, Senator Stefa mengatakan, pertemuan dengan Manajemen PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Suluttenggo pekan lalu, secara umum sistem kelistrikan di Sulut sudah dalam kondisi surplus.

‘’Namun, tidak bisa dipungkiri terjadi pemadamam listrik, antaranya akibat faktor teknis maupun alam. Di beberapa daerah yang mesin pembangkitnya belum memenuhi kriteria keandalan N-1. Bila ada pemeliharaan mesin, maka adanya pemadaman listrik terencana. Demikian juga di daerah-daerah kepulauan seperti di Kabupaten Kepulauan Sangihe masih ada belasan desa belum teraliri listrik,’’ bebernya.

Oleh karena itu, Senator Stefa yang duduk di Komite II DPD-RI yang bermitra antaranya dengan Kementerian ESDM dan BUMN, di dalamnya PLN dan Pertamina memberikan dorongan untuk penambahan mesin pembangkit serta menjangkau semua desa di Sulut teraliri listrik melalui program listrik desa.

Terkait dengan perizinan di sektor pertambangan, kehutanan dan lingkungan hidup, dapat dicatatkan permasalahan terkait kewenangan daerah ditarik pusat sebagai akibat berlakunya UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah dan UU Nomor 11 Tahuh 2009 tentang Cipta Kerja dan berbagai regulasi/turunannya.

Menurut Senator Stefa yang kini menjabat Ketua Badan Urusan Legislasi Daerah (BULD) DPD-RI, pemerintah pusat per;u mensosialisasikan berbagai regulasi pasca putusan MK Nomor 91/PPU-XVIII/2020, agar daerah melakukan penyesuaian dan pembahasan Ranperda dan Perda.

Usai Sidang Paripurna yang dipimpin Ketua DPD-RI Ir AA Lanyalla Mahmud Mattaliti MH didampingi Wakil Ketua Dr Mahyuddin dan Sultan Nadjamudin Bachtiar MSi, Senator Stefa menjelaskan bahwa secara teknis aspirasi masyarakat dan daerah akan ditindaklanjuti saat rapat kerja dengan kementerian/kelembagaan terkait pada masa-masa sidang berikutnya. (ark)

Leave A Reply

Your email address will not be published.