Danrem 131 Santiago Irup Pada Upacara HUT Infanteri Ke-69

Reporter : | 19 Des, 2017 - 10:21 pm WITA

 HUT Infanteri Ke-69 TONDANO, (manadotoday.co.id) – Komandan Korem 131/Santiago Brigadir Jendral TNI Josep Robert Giri S.IP.,M.Si, menjadi Irup pada upacara hari ulang tahun (HUT) Infanteri ke-69 yang dilaksanakan di Mako Rindam XIII MERDEKA, pada Selasa (19/12/2017).

Corps Infanteri sudah ada sejak berdirinya TNI AD, hingga sampai saat ini tetap berdiri kokoh dan sejarah mencatat bahwa corps Infanteri merupakan pasukan terdepan dalam menjaga kedaulatan Negara kKsatuan Republik Indonesia (NKRI).

Pada upacara HUT Infanteri yang ke-69, Danrem 131/Santiago membacakan amanat dari Komandan Pusat Kesenjataan Infanteri (Danpuenif) Mayjen TNI Surahwadi.

“Sebagai insan yang beriman dan bertakwa marilah kita panjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan yang maha kuasa atas segala limpahan, nikmat dan karunia serta ridho-Nya sehingga pada hari ini kita dapat menyelenggarakan upacara peringatan hari Infanteri TNI AD tahun 2017 dalam keadaan sehat walafiat. Sebagai komandan pusat kesenjataan Infanteri, dan pribadi, saya mengucapkan selamat hari Infanteri tahun 2017 kepada segenap prajurit corps Infanteri beserta keluarga di mana pun saat ini berada dan bertugas disertai ucapan terima kasih atas penghargaan yang tulus atas pengabdian, keberhasilan,dan prestasi yang telah dicapai prajurit dan satuan infanteri hingga saat ini dalam mengharumkan nama baik corps Infanteri dan mendukung tugas pokok TNI AD.”kata¬†Giri.

Lanjutnya, tumbuh dan kembang corps Infanteri sebagai corps terbesar di TNI AD tidak pernah terlepas dari sejarah perjuangan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia, salah satu catatan sejarah penting dalam tonggak sejarah Infanteri adalah ketika menghadapi agresif militer Belanda kedua tanggal 19 Desember 1948, di mana pada saat itu Panglima Besar Jenderal Soedirman mengeluarkan perintah kilat yang ditujukan kepada angkatan perang Republik Indonesia untuk menjalankan rencana yang telah ditetapkan yaitu perintah siasat, untuk melawan musuh.

“Prajurit Infanteri kuat bersama rakyat merupakan cerminan jati dirinya sebagai tentara rakyat, tentara pejuang, tentara nasional, dan tentara profesional, diharapkan mampu menggelorakan semangat persatuan dan kesatuan nasionalisme bangsa, bela negara dan penguatan cinta tanah air dalam upaya memperkokoh kemanunggalan TNI dan rakyat, karena TNI dan rakyat tidak dapat dipisahkan dan merupakan amanat konstitusi yang menegaskan bahwa sistem perlawanan semesta menjadi pilihan yang terbaik dalam mempertahankan NKRI,”tegas Danrem 131/Santiago.

Upacara HUT Infanteri, turut dimeriahkan dengan atraksi tentara tempo dulu dengan berseragam campuran dan beralatkan senjata seadanya termasuk senjata bambu runcing yang merupakan senjata tradisional yang pada saat itu digunakan oleh tentara pejuang untuk melawan dan mengusir penjajah. Juga dilaksanakan serah terima peleton ranting Yudha Wastu Pramuka Jaya yaitu penyerahan dua pucuk senjata LE dengan sangkur terhunus, satu bendera corps Infanteri dan satu bendera Kodam XIII Merdeka.

Diketahui yang bertindak sebagai Komandan Upacara Dandim 1309 Manado Letkol Infanteri Arif Hariyanto dan sebagai Perwira Upacara Kasdim 1302 Minahasa Mayor Infanteri Mauddin Purba S.sos, hadir dalam upacara, Kasrem 131 Santiago, Danrindam XIII MERDEKA, seluruh kepala seksi Korem 131 Santiago, Forkopimda Kotamadya Tomohon, para Dandim jajaran Korem 131 Santiago, Polres Tomohon, siswa Pramuka dan seluruh anggota yang ada di jajaran Korem 131 Santiago.(rom)

Baca Juga :

Leave a comment