Lomban Resmikan Tugu Zero Point Trans Sulawesi

Reporter : | 14 Des, 2017 - 10:07 pm WITA

Zero Point Trans Sulawesi, jalan Trans Sulawesi, Maxmiliaan J Lomban, BITUNG, (manadotoday.co.id) – Walikota Bitung Maxmiliaan J Lomban, meresmikan monumen Zero Point Trans Sulawesi, di kompleks Pelabuhan Perikanan Samudera, Kelurahan Aertembaga Bitung, Rabu (13/12/2017).

Hal ini untuk menandai jalur Trans Sulawesi yang menghubungkan Kota Bitung di Sulawesi Utara, hingga Makassar Sulawesi Selatan.

“Saya pernah menginjakkan kaki di titik nol, Sabang, Pulau We Aceh, namun sayangnya rancu, karena juga ada titik nol di Tanah Merah, Merauke, Papua. Saya berharap Kota Makassar menyesuaikan, karena titik nol Trans Sulawesi sudah ada di Kota Bitung terlebih dahulu,” harap Lomban.

Pembangunan tersebut, telah sesuai dengan master plan Kementerian PUPR. Titik Nol Jalan Trans Sulawesi berada tepat di depan pintu gerbang Pelabuhan Perikanan Samudera, Kelurahan Aertembaga, Kota Bitung.

“Pekerjaan ini terwujud karena kolaborasi pihak PPS dengan Dinas PU, karena lokasi Titik Nol Trans-Sulawesi, berada di lahan milik PPS, Kementerian Kelautan dan Perikanan,” tambah Lomban.

Kepala Dinas PU Kota Bitung Rudy Theno mengatakan, bahwa pembangunan monumen Titik Nol Trans-Sulawesi, merupakan rancangan dan inovasi untuk menunjang program pariwisata.

“ Pembangunan monument ini sebagai inovasi dan menunjang program andalan Kota Bitung, yakni bidang pariwisata,” kata Theno.

Monumen setinggi 14 meter tersebut, dibangun menggunakan APBD Dinas PU Kota Bitung TA 2017, senilai Rp 370 juta. Penyelesaian monumen titik nol trans-Sulawesi membutuhkan waktu 180 hari.

Monumen tersebut menjadi salah satu destinasi wisata baru bagi wisatawan yang berkunjung di Kota Bitung. Saat malam hari lampu-lampu yang menghiasi tulisan dan monumen memperindah bangunan tersebut. Di atas monumen ada lambang Kota Bitung, dan lambang lingkaran ekuator. Di bawahnya ada garis streamline minimalis, melambangkan jalan. Sedangkan di antara monument dan tulisan Titik Nol Trans Sulawesi , ada patung ikan tuna sebagai tanda bahwa Kota Bitung sebagai produsen tuna terbesar di Indonesia,” paparnya.(kys)

Baca Juga :

Leave a comment

Berita Pilihan

Advertisement
.