Dondokambey: Sulut Siap Stop Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak

Reporter : | 18 Apr, 2017 - 10:03 pm WITA

perlindungan anak

Kegiatan diskusi tematik Staf Ahli Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI (KPP dan PA) di Swiss BelHotel Manado.

SULUT, (manadotoday.co,id) – Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Olly Dondokambey, menyatakan, kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan, perlindungan perempuan dan anak, besar pengaruhnya terhadap pembangunan di daerah. Oleh karena itu, Sulut siap menjadi prioritas dalam penanganan masalah kekerasan terhadap perempuan dan anak. Hal itu dikatakan Dondokambey, dalam sambutan yang diwakili Plh. Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sulut Roy H. Mewoh, ketika membuka diskusi Tematik Staf Ahli Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI (KPP dan PA) di SwissBell Hotel Manado, Selasa (18/4/2017).

“Pemerintah provinsi Sulut beserta pihak terkait lainnya melakukan upaya konkrit dan langkah konstruktif untuk menyikapi ketimpangan-ketimpangan gender, diskriminasi gender serta kekerasan terhadap perempuan dan anak,” ujar Mewoh, menguti sambutan Gubernur Olly.

Terkait upaya untuk menangani ketimpangan dan diskriminasi tersebut, disebutkan Mewoh ada empat upaya. Pertama,  membentuk perlindungan anak berbasis dasa wisma, lembaga keagamaan dan sekolah. Kedua, membentuk sistem pelayanan satu pintu untuk penanganan anak korban kekerasan. Ketiga, Membentuk Peraturan Gubernur Nomor 28 Tahun 2016 tentang perlindungan anak yang holistik dan integratif. Dan keempat, mengadakan kampanye stop kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Kata Mewoh, berhasilnya keempat upaya untuk mengurangi bahkan menyetop tingkat kekerasan terhadap perempuan dan anak tersebut menurut gubernur sangat tergantung pada dukungan dari pemerintah pusat. Apalagi, berdasarkan data tahun 2016, jumlah penanganan kasus yang difasilitasi Dinas PP dan PA sebanyak 131 kasus.

“Untuk mengurangi jumlah kasus ini serta memantapkan berbagai upaya lainnya, kami juga berharap pada dukungan dan sinergitas kerja dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak,” tandas Mewoh.

Sementara Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Daerah Sulut (PP dan PA) Sulut, Mieke Pangkong, mengatakan, pihaknya berharap kegiatan diskusi dapat bermanfaat positif sehingga kebijakan-kebijakan yang dilakukan dapat berperan maksimal.

“Nantinya ada masukan-masukan dan rekomendasi kepada KPP dan PA terkait kebijakan-kebijakan PP dan PA yang ada selama ini dan masukan untuk yang akan dating,” ungkapnya.

Pangkong menambahkan, diskusi ini nantinya kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) perempuan di Sulut dapat ditingkatkan.

“Diskusi ini akan meningkatkan komitmen, pemahaman dan pengetahuan para stake holder untuk meningkatkan kualitas SDM perempuan, laki-laki, anak perempuan dan anak laki-laki,” tegasnya.

Diketahui, kegiatan diskusi tersebut menghadirkan tiga narasumber, yakni staf ahli menteri bidang hubungan antar lembaga Luly Altruiswaty, yang menyampaikan materi  tentang Cedaw, BPFA, SDG’S dan upaya mewujudkan pemberdayaan perempuan, perlindungan anak dan kesetaraan gender.

Kemudian staf ahli menteri bidang pembangunan keluarga Sri Danti Anwar, menyampaikan materi tentang indikator pembangunan ketahanan keluarga.

Adapun narasumber ketiga adalah Kepala dinas PP dan PA Mieke Pangkong, yang menyampaikan informasi tentang strategi kebijakan pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.

Kegiatan diskusi turut diikuti peserta dari dinas pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak kabupaten dan kota se-Sulut. (ton)

Baca Juga :

Leave a comment