Alasan Mengapa Rajin ke Gereja Dapat Membuat Anda Panjang Umur

Reporter : | 16 Mei, 2016 - 11:55 pm WITA

Gereja , Panjang Umur

(foto: Pixabay)

MANADOTODAY.CO.ID – Kita semua tahu bahwa banyak berolahraga dan makan makanan sehat akan menjauhkan kita dari dokter. Tapi pergi ke gereja untuk setidaknya satu kali setiap minggu juga bagus untuk kesehatan Anda.

Sebuah studi baru menemukan bahwa pergi ke gereja seminggu sekali cukup untuk memangkas risiko kematian dini sebanyak sepertiga, terutama bagi perempuan.

Tidak diketahui persis mengapa agama dapat membuat Anda hidup lebih lama – tetapi diduga bahwa optimisme dan efek komunitas untuk melawan efek stres dan depresi menjadi salah satu alasan.

Menghabiskan waktu dengan Tuhan dikaitkan dengan rendahnya risiko kematian bagi perempuan dari semua penyakit termasuk jantung dan kanker, peneliti menemukan.

Dr Tyler VanderWeele, seorang profesor epidemiologi dari Harvard T.H Chan School of Public Health di Boston, yang melakukan penelitian, meneliti layanan keagamaan dan kematian pada wanita, dan percaya adanya hubungan.

BACA JUGA:

Kisah Hidup Suku Mundari yang Mandi Kencing Sapi Untuk Cegah Infeksi

Ingin Cegah Kanker Payudara? Wanita Harus Makan Makanan Ini Sejak Remaja

Tujuh Strategi Ampuh Hilangkan Kebiasaan Buruk

Luar Biasa, Anaya yang Tidak Memiliki Tangan Berhasil Menangkan Lomba Menulis Indah

Waduh, Maniak Selfie Rusak Patung Berusia 126 Tahun

Kecurangan Tingkat Tinggi: Siswa Gunakan Kacamata ‘Pengintai’ Agar Lulus Ujian

Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa mungkin ada sesuatu yang penting tentang layanan keagamaan di luar spiritualitas soliter.

Bagian dari manfaat menghadiri ibadah tampaknya meningkatkan dukungan sosial, enggan merokok, mengurangi depresi, dan membantu seseorang mengembangkan pandangan yang lebih optimis atau harapan hidup.

Prof VanderWeele menganalisis data dari kuesioner yang dilakukan pada tahun 1996 dan 2012.

Dia menemukan bahwa wanita yang menghadiri layanan keagamaan lebih dari sekali seminggu memiliki risiko 33 persen lebih rendah dari kematian selama 16 tahun masa tindak lanjut dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah menghadiri ibadah.

Wanita yang menghadiri layanan setiap minggu memiliki risiko 26 persen lebih rendah dan mereka yang menghadiri layanan kurang dari seminggu memiliki risiko 13 persen lebih rendah, menurut hasil penelitian.

Ada hampir 75.000 perempuan yang disurvei.

Baca Juga :

Leave a comment