Ini yang Terjadi di Otak Jika Anda Tidak Tidur

Reporter : | 07 Apr, 2016 - 9:36 pm WITA

insomnia, myelin

(foto: pixabay)

MANADOTODAY.CO.ID – Tidur adalah salah satu aktivitas sehari-hari yang paling penting untuk otak. Studi terbaru menunjukkan bahwa ketika kita terlelap, otak melakukan tugas-tugas penting membantu mengatur ulang dan mengembalikan jaringan saraf sehingga mereka siap untuk beroperasi penuh ketika kita bangun.

Tapi kurang tidur, membuat otak kita tidak dapat beristirahat, dan kemampuan kita tidak akan dalam kondisi prima untuk melewati hari. Dalam sebuah penelitian kecil yang dikutip dari Health.com dan dipublikasikan dalam jurnal Radiologi, tim peneliti Cina dan Eropa melaporkan analisis yang lebih rinci tentang bagaimana kurang tidur dapat mempengaruhi jenis saraf tertentu otak di bagian otak yang mengatur kognisi, emosi dan proses sensorik.

Para peneliti membandingkan citra otak dari 23 orang dengan insomnia dan 30 orang yang tidur teratur. Mereka secara khusus difokuskan pada volume materi putih, yang mewakili sel-sel saraf yang dilapisi protein khusus yang disebut myelin yang meningkatkan kemampuan mereka untuk mengirim sinyal satu sama lain.

BACA JUGA:

Bertahap atau Tiba-tiba? Ini Cara Terbaik Berhenti Merokok Menurut Para Ahli

Ya, Patah Hati Bisa Membuat Anda Mati

Ini Kebiasaan yang Harus Anda Lakukan Jika Ingin Tidur Nyenyak Setiap Malam

Setelah Batalkan Aksi Bunuh Diri, Gadis Ini Malah Jatuh Dari Lantai Enam Karena Ditiup Angin

Hmm, Satu dari Lima Orang Merasa TERTEKAN Menggunakan Media Sosial

Huawei P9 dan P9 Plus Resmi Diluncurkan Dengan DUA Kamera Belakang 12 MP

Studi pencitraan otak sebelumnya telah mengatakan bahwa orang-orang dengan insomnia memiliki perbedaan pada bagian tertentu dari otak yang dapat dihubungkan ke myelin yang tidak memadai. Jadi, Shumei Li dari Guangdong No. 2 Provincial People’s Hospital dan rekannya membandingkan fungsi materi putih di antara orang dengan insomnia dan mereka yang tidur dengan baik.

Mereka menemukan bahwa orang dengan insomnia – sulit tidur selama lebih dari sebulan, terkait dengan kantuk di siang hari dan gangguan tidur – secara signifikan kurang memiliki konektivitas materi putih, terutama antara daerah yang mengontrol tidur dan bagun, daripada mereka yang tidak insomnia. Li berspekulasi bahwa gangguan sinyal di antara wilayah ini dipicu oleh penipisan myelin yang mengelilingi neuron, yang mengakibatkan kurangnya hubungan di antara saraf tersebut.

Bahkan, 83%, atau lima dari enam saluran saraf utama yang para ilmuwan analisa, berkurang pada orang dengan insomnia. Sebagian besar terkonsentrasi di bagian kanan otak, di mana emosi dan banyak fungsi berpikir diatur, serta di mana informasi sensorik seperti penglihatan, penciuman dan sentuhan diproses.

Li mengatakan bahwa studi lebih lanjut diperlukan untuk menjelaskan apa yang mungkin menyebabkan perbedaan otak pada orang dengan insomnia.

Baca Juga :

Leave a comment