Lemak Tak Jenuh Dapat Tingkatkan Resiko Kematian Sebanyak 34 persen

Reporter : | 02 Okt, 2015 - 3:37 pm WITA

ManadoToday – Banyak studi telah menyatakan bahwa lemak jenuh berbahaya. Tapi sebuah penelitian menyatakan kebalikan. Peneliti menemukan lemak jenuh tidak berbahaya seperti lemak trans.

Para peneliti dari Universitas McMaster telah meneliti sekitar 50 studi observasi untuk mengetahui hubungan antara lemak trans dan lemak jenuh dan efeknya pada kesehatan manusia.

Setelah melalui penelitian, para peneliti menemukan lemak trans meningkatkan kemungkinan kematian sebesar 34%, risiko kematian akibat penyakit jantung bawaan sebesar 28% dan tinggi kemungkinan terkena penyakit jantung bawaan sebesar 21%.

Lemak jenuh tidak berhubungan dengan penyakit tersebut. Lemak trans yang juga dikenal sebagai lemak tak jenuh diambil dari minyak tumbuhan dan umumnya digunakan dalam margarin dan dikemas dalam makanan ringan dan makanan dipanggang. Di sisi lain, lemak jenuh berasal dari produk berbasis hewani seperti sapi, susu, mentega, kuning telur dan salmon.

“Selama bertahun-tahun orang telah disarankan untuk mengurangi lemak. Lemak tidak memiliki manfaat kesehatan dan menimbulkan risiko yang signifikan untuk penyakit jantung, tetapi kasus untuk lemak jenuh kurang jelas”, kata Russell de Souza dari Universitas McMaster dikutip dari nycity.today.

Dia juga menyatakan bahwa mereka belum mendorong lemak jenuh, karena mereka belum mengetahui bahwa batas atas cukup bermanfaat bagi kesehatan.

Baca Juga :

Leave a comment