Awas, Teh Hijau Penurun Berat Badan ‘Abal-abal’ Dapat Sebabkan Kerusakan Hati !!

Reporter : | 25 Sep, 2015 - 12:10 pm WITA

Teh Hijau, Penurun Berat badan, Camellia sinensis

(foto: Alamy)

ManadoToday – Seorang remaja yang mengembangkan peradangan hati berat terkejut setelah menemukan penyakitnya itu disebabkan oleh teh hijau yang dia minum untuk menurunkan berat badan.

Gadis 16 tahun itu pergi ke dokter dengan gejala pusing, mual, perut dan nyeri sendi, dokter percaya itu adalah infeksi saluran kemih dan dia diberi antibiotik. Tapi setelah dua dosis antibiotik, gejalanya semakin parah, dia pun pergi departemen A&E rumah sakit Birmingham.

Pada titik ini, dia menderita penyakit kuning, menyebabkan kulit dan bagian putih matanya menguning, kata dokter menjelaskan kasusnya dalam jurnal BMJ Case Reports dikutip dari Mail Online.

Kondisinya sangat serius, dia dianggap perlu perhatian kritis setelah dokter yakin dia menderita hepatitis, pembengkakan atau peradangan hati.

Hepatitis dapat disebabkan oleh virus, atau bila hati terkena zat berbahaya seperti alkohol.

Tapi gadis, yang berasal dari Yaman itu, membantah jika meminum alkohol, dan mengatakan dia tidak mengambil obat-obatan seperti parasetamol, atau obat terlarang.

Dia juga tidak bepergian ke luar negeri baru-baru ini, di mana dia mungkin melakukan kontak dengan orang yang menderita hepatitis, dan tidak pernah menerima transfusi darah.

Kemudian, dia mengaku memesan teh hijau Cina melalui internet, setelah diberitahu itu bisa membantu menurunkan berat badan.

Dia telah membeli dua kotak, masing-masing berisi 100 kantong teh, dan telah minum tiga cangkir setiap hari selama beberapa bulan.

Karena sebagian besar bahan-bahan dalam bahasa Cina, dia tidak tahu apa yang terkandung dalam teh.

Dokter segera memerintahkan dia untuk berhenti meminum itu, dan setelah pengobatan dengan cairan dan obat-obatan melalui infus, pembengkakan di livernya menurun.

Setelah melakukan penyelidikan, bahan dalam teh yang disebut Camellia sinensis – tanaman yang daun dan tunasnya digunakan untuk membuat minuman – ditemukan menjadi penyebab penyakit gadis itu.

Setelah menginap di rumah sakit, dua bulan kemudian fungsi hatinya kembali normal.

Pada waktu lalu, teh hijau telah dikaitkan dengan kerusakan hati, dan ada puluhan kasus di literatur medis yang mendokumentasikan orang-orang sakit setelah meminum daun teh bubuk, ekstrak teh dan termasuk di pil diet.

Ada kasus di mana itu menyebabkan pasien mengalami gagal hati berat, mereka membutuhkan transplantasi, dan bahkan telah menyebabkan kematian, kata para peneliti.

Namun penulis penelitian mengaku bahwa teh hijau biasanya merupakan ‘minuman yang sangat aman dan sehat, dengan sifat antioksidan.’

Selain itu, produk yang ditambahkan ke teh, dalam jurnal medis dikatakan sebagai penyebab penyaki, kata mereka.

Bisa jadi bahan kimia lainnya, terutama yang digunakan dalam produk penurunan berat badan, menyebabkan peradangan hati.

Atau mungkin pestisida yang digunakan pada tanaman teh yang harus disalahkan.

Baca Juga :

Leave a comment