Obat Anti Nyeri Kurang Efektif Untuk Penderita Sakit Punggung dan Depresi

Reporter : | 18 Sep, 2015 - 10:51 pm WITA

ManadoToday – Orang yang memiliki nyeri punggung kronis dan juga depresi atau kecemasan, obat penghilang rasa sakit mungkin bukan terapi terbaik, sebuah studi menemukan.

“Banyak pasien mengalami depresi dan kecemasan karena sakit punggung mereka,” kata pemimpin peneliti Dr Ajay Wasan, seorang profesor anestesiologi dan psikiatri di Sekolah Kesehatan Universitas Pittsburgh dikutip dari webdm.com. Nyeri dapat membuat depresi dan kecemasan memburuk dan depresi dan kecemasan dapat membuat rasa sakit menjadi lebih buruk, kata Wasan. “Ini adalah jalan dua arah.”

Tapi, ia menambahkan, orang dengan depresi atau kecemasan mungkin memakai obat narkotik penghilang rasa sakit dengan berlebihan, membuat mereka menyalahgunakan obat.

Wasan mengatakan penyalahgunaan termasuk mengkonsumsi terlalu banyak pil dengan mendapatkan resep untuk obat yang sama dari beberapa dokter – dan menggunakan ganja atau kokain bersama dengan obat penghilang rasa sakit.

Dokter harus mengetahui apakah seseorang memiliki depresi atau kecemasan sebelum meresepkan obat penghilang rasa sakit, kata Wasan.

“Itu perlu dikaji dan perlu diobati,” katanya. “Mengobati kondisi ini meningkatkan rasa sakit dengan sendirinya,” tambahnya.

Wasan juga berpikir dokter harus meresepkan obat alternatif, seperti obat rasa sakit non-narkotika dan rehabilitasi fisik.

Penelitian ini melibatkan 55 orang dengan nyeri punggung bagian bawah kronis dan bagian atas dengan tingkat tinggi depresi atau kecemasan. Mereka secara acak ditugaskan untuk menerima morfin, oxycodone (Oxycontin) atau plasebo selama enam bulan. Pasien melaporkan tingkat nyeri dan dosis obat setiap hari untuk diteliti.

Orang dengan depresi dan kecemasan tingkat tinggi, mengalami sedikit kehilangan rasa sakit – sekitar 21 persen lebih banyak dibandingkan dengan 39 persen kelompok dengan kurang depresi dan kecemasan, studi ini menemukan.

Selain itu, pasien yang memiliki tingkat tinggi depresi atau kecemasan menunjukkan penyalahgunaan obat penghilang rasa sakit dibandingkan dengan mereka yang memiliki tingkat depresi atau kecemasan yang lebih rendah – 39 persen versus 8 persen.

Mereka juga memiliki lebih banyak efek samping dari obat narkotika, studi ini menemukan. Efek samping yang umum termasuk sembelit, mual, kelelahan dan kebingungan, menurut American Academy of Family Physicians.

Dr Allyson Shrikhande di Rumah Sakit Lenox Hill di New York City, mengatakan, “Menggunakan narkotika untuk mengobati sakit punggung kronis pada pasien dengan riwayat gangguan kejiwaan mungkin tidak efektif dalam mengurangi rasa sakit.”

Selain itu, pasien dengan riwayat kecemasan atau depresi memiliki peningkatan risiko kecanduan obat penghilang rasa sakit dibandingkan orang tanpa riwayat psikiatri, katanya.

“Hal ini disebabkan pengaruh obat narkotika pada keseimbangan neurohormonal. Ini penting bagi dokter yang mengobati sakit punggung untuk menanyakan tentang sejarah psikiatri pasien sebelum memulai pengobatan, “kata Shrikhande.

Baca Juga :

Leave a comment