Minyak Ikan Dikaitkan Dengan Penurunan Berat Badan

Reporter : | 03 Sep, 2015 - 11:10 pm WITA

ManadoToday – Makanan yang kaya akan minyak ikan dapat membantu mengurangi berat badan dan juga meningkatkan metabolisme glukosa, sebuah penelitian menemukan. Temuan peneliti memberi harapan bahwa probiotik dapat membantu menangkal diet ‘berminyak’.

Dalam studi yang dilakukan Sahlgrenska Academy dan dipublikasikan dalam Cell Metabolism, peneliti melakukan beberapa tes pada tikus dan menemukan bahwa diet kaya minyak ikan dan diet kaya lemak menghasilkan bakteri yang sangat berbeda dalam perut tikus.

Selama studi, para peneliti mentransfer mikroba tersebut ke tikus lain untuk melihat bagaimana itu dapat mempengaruhi kesehatan. Mereka menemukan bahwa bakteri usus berbagi beberapa efek menguntungkan dari minyak ikan, dan efek berbahaya dari lemak.

Tikus yang menerima transplantasi mikroba usus yang berhubungan dengan diet minyak ikan tidak terpengaruh oleh kenaikan berat badan dan peradangan dibandingkan dengan tikus yang ditransplantasi dengan mikroba usus yang berhubungan dengan diet lemak.

Penulis studi Robert Caesar dari Universitas Gothenburg di Swedia, mengatakan dikutip dari nycity.today, “Kami ingin menentukan apakah mikroba usus berkontribusi langsung terhadap perbedaan metabolik yang berhubungan dengan diet kaya lemak sehat dan tidak sehat”.

Dia lebih lanjut mengatakan meskipun studi ini dilakukan pada tikus, tujuan utama mereka adalah mengidentifikasi intervensi untuk mengoptimalkan kesehatan metabolisme pada manusia.

Caesar yang bekerja di laboratorium dengan peneliti senior Fredrik Bäckhed, mulai memberi makan tikus dengan lemak dan minyak ikan selama 11 minggu dan memantau tanda-tanda kesehatan metabolisme. Mereka terkejut bahwa lemak dan minyak ikan menghasilkan mikrobiota usus fundamental yang berbeda dan bahwa mikrobiota memiliki efek besar pada kesehatan, kata Fredrik Bäckhed.

Baca Juga :

Leave a comment