Manfaat Minyak Ikan Bagi Para Lansia

Reporter : | 25 Agu, 2015 - 2:38 pm WITA

Lansia, Minyak Ikan , manfaat Minyak Ikan , tips sehatManadoToday – Mengkonsumsi banyak asam lemak omega 3 yang ditemukan di banyak jenis ikan, mungkin memiliki efek menguntungkan bagi orang-orang dengan risiko penyakit Alzheimer, sebuah studi menunjukkan.

Peneliti melihat 40 orang dewasa yang sehat secara mental dan berusia 65 sampai 75 tahun, yang memiliki varian gen APOE e4, yang menempatkan mereka pada risiko Alzheimer.

Mereka yang mengkonsumsi banyak dua asam lemak omega 3 yang ditemukan pada ikan – DHA dan EPA – menyelesaikan dengan baik tes yang menilai kemampuan mereka untuk beralih antara tugas mental – disebut fleksibilitas kognitif. Mereka juga memiliki korteks cingulate anterior yang lebih besar, bagian dari otak yang terlibat dalam fleksibilitas mental, kata para peneliti.

Temuan menunjukkan Рtapi tidak membuktikan Рbahwa mengkonsumsi asam lemak omega 3 DHA dan EPA  mungkin meningkatkan fleksibilitas mental dengan meningkatkan ukuran anterior cingulate cortex, kata penulis studi.

“Penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan penting antara kekurangan nutrisi dan gangguan kognitif [jiwa] dan gangguan degeneratif saraf, seperti penyakit Alzheimer,” kata Aron Barbey, seorang profesor neuroscience, psikologi dikutip dari webdm.com.

“Temuan kami menambah bukti bahwa nutrisi yang optimal membantu menjaga fungsi kognitif dan memperlambat perkembangan penuaan,” tambah Barbey dalam rilis berita.

Namun, penelitian ini tidak menunjukkan bahwa mengkonsumsi DHA dan EPA benar-benar bisa mencegah Alzheimer, bentuk paling umum dari demensia.

Penelitian ini difokuskan pada bagian fungsi otak yang kadang-kadang diabaikan dalam penelitian tentang penuaan, kata salah satu peneliti Marta Zamroziewicz, seorang mahasiswa kedokteran / doktor.

“Banyak penelitian tentang penuaan kognitif berfokus pada memori, tetapi sebenarnya fleksibilitas kognitif dan fungsi eksekutif lainnya telah terbukti lebih baik memprediksi daripada memori,” kata Zamroziewicz dalam rilis berita.

Fungsi eksekutif ini mengacu pada keterampilan seperti penalaran, perencanaan, pemecahan masalah, memperhatikan, kontrol impuls dan peralihan tugas.

“Fungsi-fungsi ini cenderung menurun lebih awal dibandingkan fungsi kognitif lainnya dalam penuaan,” kata Zamroziewicz.

Baca Juga :

Leave a comment