Hobi Tidur ?? Awas Bisa-bisa Anda Terkena Stroke

Reporter : | 21 Agu, 2015 - 11:31 am WITA

Stroke, resiko Stroke, tidur

(foto: pixabay)

ManadoToday  РOrang dewasa yang tidur lebih dari delapan jam setiap malam mungkin menghadapi risiko yang lebih tinggi terkena stroke, sebuah analisa menunjukkan.

Ini disebut “tidur panjang” dimana 46 persen lebih mungkin untuk mengalami stroke dibandingkan mereka yang hanya tidur enam sampai delapan jam setiap malam, para peneliti menemukan.

Namun, para peneliti tidak tahu apakah tidur panjang adalah penyebab, atau tanda peringatan dini dari penurunan kesehatan otak. Setelah meninjau penelitian sebelumnya tentang kemungkinan hubungan antara tidur dan risiko stroke, mereka mengatakan hanya menemukan hubungan dan tidak bisa menjelaskan.

“Penelitian sebelumnya telah menyarankan hubungan yang mungkin antara tidur dan risiko stroke,” kata pemimpin peneliti Yue Leng, dari Universitas Cambridge di Inggris dikutip dari webdm.com. Tetapi analisa ini juga melihat hubungan antara perubahan dalam durasi tidur dari waktu ke waktu dan bagaimana risiko stroke.

Sementara hubungan mungkin perlu penelitian lebih lanjut, Leng mengatakan pesan pasti untuk mengurangi tidur dalam mengurangi risiko stroke. Tidur yang cukup sangat penting untuk kesehatan yang baik.

Dalam studi tersebut, para peneliti mengikuti hampir 9.700 orang yang berpartisipasi dalam studi di Eropa, melacak pola tidur mereka dan setiap kejadian stroke selama hampir 10 tahun. Para pria dan wanita, rata-rata berusia 62 tahun ketika studi dimulai, melaporkan durasi tidur mereka sekali antara tahun 1998 dan 2000, dan sekali lagi empat tahun kemudian. Mereka mengatakan berapa jam mereka tidur semalam dan seberapa baik mereka tidur.

Sekitar 70 persen mengatakan mereka tidur enam sampai delapan jam setiap malam. Satu dari 10 mengatakan mereka tidur lebih dari delapan jam. Mereka yang tidur kurang dari enam jam atau lebih dari delapan lebih mungkin berusia lebih tua, wanita dan tidak aktif secara fisik.

Selama masa tindak lanjut, 346 orang mengalami stroke. Mereka yang tidur lebih dari delapan jam memiliki resiko 46 persen meningkatkan stroke, dan orang-orang yang tidur kurang dari enam jam hanya memiliki risiko 18 persen.

Mereka melaporkan tidur panjang dalam kedua versi survei mengalami resiko dua kali lipat mendapat stroke bila dibandingkan dengan mereka yang dilaporkan tidur dengan waktu rata-rata, menurut penelitian.

Dan orang-orang yang tidur dengan pola berubah-ubah – tidur kurang dari enam jam setiap malam dan lebih dari delapan jam semalam – memiliki sekitar empat kali lipat risiko stroke, Leng menemukan.

Kurang tidur dapat menyebabkan kadar hormon stres naik lebih tinggi, pada gilirannya meningkatkan tekanan darah dan risiko stroke.

Baca Juga :

Leave a comment