Anda Perokok dan Memiliki Migrain ?? Waspadalah Terhadap Stroke

Reporter : | 19 Agu, 2015 - 8:42 pm WITA

Stroke, Perokok , kesehatan, tips sehat

(foto: pixabay)

ManadoToday – Jika Anda seorang perokok dan juga memiliki migrain, maka Anda harus waspada dengan peningkatan resiko stroke, sebuah studi menunjukkan.

Penelitian ini melibatkan hampir 1.300 orang yang rata-rata berusia 68 tahun, yang menderita sakit kepala migrain dengan dan atau tanpa aura.

Migrain dengan aura adalah migrain gejalanya didahului atau disertai dengan efek visual seperti kilatan bintik-bintik cahaya, atau dengan kesemutan di tangan atau wajah.

Para peserta studi diikuti selama rata-rata 11 tahun untuk melihat berapa banyak mereka mengalami serangan jantung atau stroke. Penemuan ini dipublikasikan di jurnal Neurology.

Para peneliti tidak menemukan hubungan antara migrain dan risiko baik serangan jantung atau stroke pada perokok. Tapi di antara perokok, migrain dikaitkan dengan peningkatan risiko tiga kali lipat mendapatkan stroke.

Namun, meskipun studi ini menemukan hubungan antara migrain dan risiko stroke pada perokok, itu tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

“Secara statistik, kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa hubungan antara migrain dan stroke pada perokok adalah karena kebetulan, namun, kami percaya hubungan yang konsisten dengan penelitian lain,” kata penulis studi Dr Teshamae Monteith dikutip dari webdm.com.

“Temuan kami dapat memberikan lebih banyak bukti mengapa berhenti merokok penting bagi orang-orang yang mengalami migrain,” tambahnya.

“Sementara penelitian ini menemukan bahwa hanya perokok dengan migrain yang meningkatkan resiko stroke, studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa wanita yang berumur dibawah 45 tahun yang memiliki migrain dengan aura juga berada pada peningkatan risiko stroke, tidak peduli apakah mereka merokok atau tidak, “kata Monteith.

Baca Juga :

Leave a comment