Alasan Mengapa Minum Kopi Dapat Membuat Kita Ingin Buang Air Besar

Reporter : | 11 Agu, 2015 - 11:08 pm WITA

kopiManadoToday – Banyak dari kita menikmati secangkir kopi saat bangun di pagi hari. Namun, selain merangsang secara mental, minuman hitam ini juga merangsang kadar asam dalam perut kita. Hal ini pada gilirannya akan menciptakan reaksi berantai di usus yang membuat kita perlu untuk buang air besar.

Karena hal ini, para ilmuwan pertama kali berpikir kafein dapat memicu efek pencahar, yang dialami oleh sekitar tiga dari 10 orang. Tapi mereka menemukan bahwa kopi tanpa kafein juga menghasilkan efek yang sama, hal ini disebabkan oleh bahan kimia yang ditemukan dalam kopi.

American Chemical Society menjelaskan bahwa mungkin sifat kopi yang asam memiliki efek pada perut beberapa orang.

“Ini menyebabkan perut mengeluarkan asam lambung dalam jumlah banyak, cairan asam yang membantu tubuh untuk memecah protein,” mereka menjelaskan.

Mereka juga mengatakan bahwa kopi mengandung senyawa yang disebut asam klorogenat yang meningkatkan kadar asam lambung.

“Dorongan keasaman ini dapat menyebabkan perut untuk membuang isinya lebih cepat ke dalam usus,” mungkin menjelaskan mengapa beberapa orang merasa perlu untuk pergi buang air besar.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kopi mempengaruhi usus besar dalam waktu empat menit setelah diminum.

Saat ini diketahui ada 1.000 senyawa yang berbeda dalam secangkir kopi, dan ada satu atau lebih yang memiliki efek pencahar dan para ahli belum dapat mengidentifikasi senyama tersebut.

Kopi meningkatkan produksi hormon cholecystokinin dan gastrin yang membantu mencerna makanan. Gastrin membuat usus bekerja dengan ‘kecepatan penuh’ dengan mengaktifkan perostalsis – kontraksi otot yang terjadi untuk membantu mengeluarkan tinja, sementara Cholecystokinin menyebabkan pelepasan cairan pencernaan dan empedu.

Baca Juga :

Leave a comment