Bahaya Penggunaan Antidepresan Bagi Wanita Hamil

Reporter : | 11 Agu, 2015 - 12:33 pm WITA

Antidepresan , tips sehat, hamil, wanita hamil

(foto: pixabay)

ManadoToday – Bayi yang lahir dari ibu menggunakan antidepresan pada akhir kehamilan mungkin sedikit lebih mungkin untuk mengembangkan gangguan sirkulasi yang langka, sebuah studi menunjukkan.

Namun, peningkatan risiko gangguan yang dikenal dengan hipertensi pulmonal persisten pada bayi baru lahir (PPHN) hanya kecil.

“Meskipun kita tidak dapat mengesampingkan bahwa ada kemungkinan peningkatan risiko PPHN terkait dengan penggunaan SSRI [antidepresan] pada akhir kehamilan, penelitian kami menunjukkan bahwa risiko absolut adalah kecil,” kata pemimpin penulis Krista Huybrechts. seorang asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School dikutip dari webdm.com.

Ini juga penting untuk dicatat bahwa penelitian ini hanya dapat menunjukkan hubungan antara menggunakan antidepresan saat hamil dan risiko PPHN; tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

Sirkulasi darah pada bayi baru lahir seharusnya berubah setelah lahir, namun sirkulasi pada bayi dengan PPHN tidak sepenuhnya berubah, menurut informasi latar belakang studi. Kondisi ini mengancam jiwa bayi.

Wanita dengan depresi sering mengkonsumsi antidepresan, termasuk obat dalam kelas yang disebut selective serotonin reuptake inhibitor, atau SSRI. SSRI yang umum termasuk fluoxetine (Prozac), escitalopram (Lexapro), sertraline (Zoloft), paroxetine (Paxil) dan citalopram (Celexa).

Para peneliti mengikuti lebih dari 3,7 juta perempuan yang terdaftar di Medicaid. Diantara mereka, hanya lebih dari 3 persen yang menggunakan setidaknya satu resep antidepresan selama trimester ketiga mereka.

Secara keseluruhan, tingkat bayi yang lahir dengan PPHN adalah sekitar 21 bayi per 10.000 kelahiran antara wanita yang tidak mengambil antidepresan.

Di antara mereka yang menggunakan SSRI, kemungkinan naik menjadi 32 bayi per 10.000 kelahiran. Tingkat sedikit lebih rendah, 29 anak per 10.000 kelahiran, bagi perempuan yang menggunakan antidepresan selain SSRI, studi ini menemukan.

Ketika para peneliti membandingkan wanita dengan depresi yang tidak diobati dengan mereka yang menggunakan antidepresan, risiko PPHN tidak berbeda jauh antara perempuan yang menggunakan antidepresan dan mereka yang tidak mengonsumsinya.

“Seorang pasien harus mendiskusikan potensi peningkatan kecil risiko dan manfaat dari SSRI secara individual dengan dokter,” kata Dr David Ghausi, seorang dokter kandungan dan ginekolog di Rumah Sakit Robles Los di Thousand Oaks, California. “Dokter dan pasien harus menentukan apakah manfaat obat ini untuk ibu lebih besar daripada risiko bagi janin. ”

Janin dari wanita yang memiliki depresi dan tidak diobati selama kehamilan juga mungkin berisiko lebih tinggi untuk berbagai kondisi, kata Huybrechts.

“Depresi yang tidak diobati atau kecemasan selama kehamilan telah dikaitkan dengan kesehatan yang merugikan, seperti keguguran, kelahiran prematur, pre-eklampsia dan bayi baru lahir berukuran lebih kecil,” kata Huybrechts.

Depresi prenatal juga dapat mempengaruhi gaya hidup dan perilaku wanita, ia menambahkan. Wanita depresi lebih mungkin untuk merokok lebih banyak, minum alkohol lebih banyak dan kurang berolahraga.

Baca Juga :

Leave a comment