Alasan Mengapa Wanita Lebih Menderita Saat Putus Cinta, Namun Lebih Cepat Move On

Reporter : | 06 Agu, 2015 - 4:52 pm WITA

cinta, tips cinta, putus cinta, move on

(foto: pixabay)

ManadoToday – Air mata, kemarahan dan sakit hati, bak seperti es krim – itu gambaran klasik seorang wanita yang sedang melewati masa-masa sulit saat putus cinta.

Para ilmuwan percaya bahwa wanita akan lebih menderita secara emosional daripada pria ketika hubungan berakhir. Tetapi kabar baiknya adalah bahwa mereka move on lebih cepat.

Setelah dibuang, perempuan lebih mungkin untuk marah dan cemas daripada pria, peneliti menemukan. Tapi mereka juga ‘kurang mendapat dampak’ dan beralih ke teman-teman dan keluarga untuk mendapatkan dukungan, yang membantu mereka untuk move on.

Pria tidak pernah benar-benar mencapai titik ini dan hanya ‘berdamai’ dengan menjadi lajang lagi, meskipun dia meninggalkan kebencian yang dapat bertahan selama bertahun-tahun.

Para peneliti AS mengatakan perbedaan itu karena biologi, dengan wanita yang ‘lebih banyak kehilangan’ saat bersama dengan orang yang salah – terutama jika mereka telah berharap akan membangun sebuah keluarga – tapi pulih lebih baik karena mereka lebih terbuka dengan perasaan mereka.

Para ilmuwan yang mensurvei 5.705 orang di 96 negara, meminta mereka untuk menilai rasa sakit dari putus cinta pada skala nol sampai sepuluh, dengan nol tidak berpengaruh dan sepuluh tidak tertahankan.

Wanita rata-rata memiliki 6.84 poin untuk penderitaan emosional dibandingkan dengan 6,58 poin untuk pria. Mereka juga menderita secara fisik lebih banyak, dengan rata-rata 4,21 dibandingkan laki-laki 3,75.

Kemudian, wanita melaporkan lebih merasa emosi, cemas, sakit hati dan takut, meskipun pria merasa lebih tertekan dan kehilangan fokus. Wanita lebih cenderung panik, menderita insomnia dan beralih ke makanan, yang secara signifikan lebih mungkin untuk menambah berat badan daripada pria.

Craig Morris, seorang profesor antropologi di Binghamton University di New York dan penulis utama studi tersebut, mengatakan perempuan mengatasi masalah mereka dengan mengandalkan dukungan jaringan sosial mereka.

Dia mengatakan bahwa meskipun pria mungkin ‘berdamai’ dengan situasi, mereka tidak mengungkapkan dengan pasti ‘saya telah selesai’ dibandingkan perempuan.

Profesor Morris, yang temuannya dipublikasikan dalam jurnal Evolutionary Behavioral Sciences, menggambarkan reaksi khas laki-laki seperti ‘merusak diri sendiri’.

Dia berkata dikutip dari Mail Online, Kamis (06/08/2015): “Ini bisa berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Kemudian mereka akan “move on”, biasanya setelah mendapat pasangan lain.”

Baca Juga :

Leave a comment