Kelahiran Anak Pertama Dapat Membuat Dua Dari Tiga Pasangan Tidak Bahagia

Reporter : | 06 Agu, 2015 - 4:24 pm WITA

keluarga, anak pertama, tips keluarga

(foto: pixabay)

ManadoToday – Bayi kecil yang mungil ternyata tidak membawa sukacita bagi kebanyakan pasangan, sebuah penelitian menunjukkan. Dua pertiga dari orang tua merasakan ketidakbahagiaan, perceraian atau bahkan kematian saat bayi pertama mereka tiba.

Efeknya terbesar akan dirasakan oleh para orang tua yang tidak mendapat pendidikan cukup dan lebih tua.

Dalam penelitian, orang tua diminta untuk menilai tingkat kebahagiaan mereka pada skala satu sampai sepuluh dalam dua tahun sebelum kelahiran anak dan setelah kelahiran. Mereka menemukan, saat memiliki anak, kebahagiaan berkurang rata-rata 1,3 poin pada tahun berikutnya.

Kematian pasangan atau pengangguran mengurangi satu poin kebahagiaan, dan perceraian 0,6, menurut data dari survei terhadap 20.000 orang antara tahun 1984 dan 2010.

Orang tua yang tidak bahagia dengan anak pertama, memiliki 14 persen lebih mungkin untuk memiliki anak lain.

Mikko Myrskyla, dari London School of Economics and director of the Max Planck Institute di Jerman, mengatakan dikutip dari Mail Online, Kamis (06/08/2015): “Pengalaman orang tua setelah kelahiran pertama dapat memprediksi seberapa besar keluarga pada akhirnya.

“Politisi yang prihatin dengan angka kelahiran yang rendah harus memperhatikan kesejahteraan orang tua baru setelah kelahiran anak pertama mereka. ”

Dia menemukan bahwa 30 persen dari peserta tidak tidak bahagia setelah memiliki anak.

Jenis kelamin orang tua tidak mempengaruhi tingkat kebahagiaan mereka, penelitian yang diterbitkan dalam Demografi menemukan. Hasilnya terlepas dari pendapatan, tempat kelahiran atau status perkawinan pasangan.

Meskipun orang tua tidak memberikan alasan atas ketidakbahagiaan mereka, Profesor Myrskyla mengatakan penelitian lain menunjukkan orang tua baru umumnya mengeluhkan kurang tidur, stres karena hubungan dan perasaan kehilangan kebebasan dan kontrol atas kehidupan mereka. Kesulitan mendamaikan kehidupan keluarga dan pekerjaan juga mungkin memainkan peran.

Profesor Myrskyla mengatakan bahwa meskipun terjadi penurunan kebahagiaan setelah bayi pertama, orang-orang yang memutuskan untuk memiliki anak kedua akhirnya meningkatkan ‘kebahagiaan dalam kehidupan mereka’.

Baca Juga :

Leave a comment