Pasir Pantai Lebih Berbahaya Dari Pada Airnya

Reporter : | 03 Agu, 2015 - 1:43 pm WITA

Pasir Pantai , bahaya pantai, tips sehat, kesehatan

(foto: pixabay)

ManadoToday – Berencana pergi ke pantai akhir pekan ini? Sebuah studi menemukan bahwa pasir pantai lebih berbahaya dari air. Studi yang dilakukan pada air dan pasir dari pantai Hawaii menemukan tingkat “Tinggi” bakteri seperti kontaminasi tinja – E. coli misalnya di pasir dari dalam air.

Bahkan, “limbah yang mengkontaminasi pasir pantai dapat bertindak sebagai sumber kronis bakteri limbah ke air laut,” tulis tim yang dipimpin oleh Tao Yan dari Universitas Hawaii di Manoa dikutip dari webdm.com.

Ahli kesehatan masyarakat telah lama mengetahui bahwa air limbah dari kotoran dan sumber-sumber lain dapat mencemari air laut. Perenang yang bersentuhan atau tanpa sengaja menelan air yang terkontaminasi dapat menderita sakit perut, diare dan ruam, tim Yan mencatat.

Namun, para peneliti juga mencatat bahwa selama dekade terakhir, para ilmuwan telah menemukan tingkat bakteri tinja di pasir pantai 10 hingga 100 kali lebih tinggi daripada di air laut yang berdekatan.

Untuk mengetahui mengapa itu terjadi, para ilmuwan Hawaii membuat simulasi laboratorium pantai dan air laut yang terkontaminasi dengan limbah untuk mengamati bagaimana populasi bakteri secara keseluruhan – termasuk bakteri tinja yang menyebabkan penyakit.

Mereka memperoleh sampel pasir dari Pantai Kualoa di Pulau Oahu.

Dalam simulasi lab, tim Yan menemukan bahwa bakteri cenderung membusuk jauh lebih lambat di pasir pantai daripada di air. Ini bisa menjelaskan mengapa bakteri tinja lebih banyak ditemukan di pasir pantai daripada di air terdekat, kata para peneliti.

Mengapa bakteri penyakit terkait seperti E. coli dan enterococci bertahan lebih lama di pasir?

Menurut para peneliti, bakteri air limbah dapat dengan mudah tertanam dalam “biofilm” dalam pasir yang “memberikan perlindungan” untuk bakteri. Sinar matahari juga dapat mencegah pertumbuhan bakteri, para ilmuwan mengatakan, dan pasir memberikan mereka perlindungan dari sinar matahari, sedangkan air laut dangkal tidak.

Intinya, menurut tim Yan: “Pantai pasir perlu dipertimbangkan dengan hati-hati dalam menilai dampaknya terhadap pemantauan kualitas air dan kesehatan masyarakat.”

Baca Juga :

Leave a comment