Terlalu Lama Duduk Mungkin Menaikan Resiko Kanker Pada Wanita

Reporter : | 31 Jul, 2015 - 9:46 pm WITA

kanker payudara , kanker ovarium, kanker, sehat, kesehatan

(foto: pixabay)

ManadoToday – Terlalu banyak waktu yang dihabiskan untuk duduk dapat meningkatkan peluang seorang wanita menderita kanker, tetapi tampaknya efek yang sama tidak terdapat pada laki-laki, sebuah studi menunjukkan.

“Waktu lebih lama yang dihabiskan untuk duduk dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih tinggi pada wanita, khususnya kanker payudara dan ovarium. Tapi ini tidak dikaitkan dengan risiko kanker pada pria,” tim yang dipimpin oleh Dr. Alpa Patel menyimpulkan dikutip dari webdm.com.

Salah satu dokter mengatakan pesan dari studi ini adalah jelas.

“Mendorong individu pada semua kategori berat badan untuk mengurangi waktu duduk akan berdampak pada aktivitas fisik mereka, dengan efek menguntungkan pada kanker dan penyakit kronis lainnya,” kata Dr Paolo Bofetta, seorang profesor kedokteran preventif di Sekolah Kesehatan Icahn di Mount Sinai, di New York City.

Dilaporkan dalam jurnal Epidemiology Kanker, Biomarkers & Prevention, tim meneliti hasil dari lebih dari 146.000 pria dan wanita yang bebas kanker pada awal studi dan kemudian mengikuti mereka dari tahun 1992 hingga 2009. Selama waktu itu, hampir 31.000 dari peserta mengembangkan kanker.

Lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk duduk selama waktu luang dikaitkan dengan risiko 10 persen lebih tinggi kanker pada wanita, setelah peneliti menyesuaikan hasil dengan faktor-faktor seperti tingkat aktivitas fisik dan berat badan. Namun, tidak ada hubungan seperti ini yang ditemukan pada pria.

Di antara perempuan, kanker tertentu yang terkait dengan tingkat tinggi waktu duduk adalah kanker darah multiple myeloma, kanker payudara invasif, dan kanker ovarium.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami perbedaan hubungan antara pria dan wanita,”  tulis peneliti.

Para ahli bingung dengan fakta bahwa duduk tampaknya meningkatkan peluang seorang wanita untuk kanker, bahkan setelah tim peneliti berpikir keluar bahwa duduk mungkin hanya berarti kurang berolahraga setiap hari.

Misalnya, “orang akan berasumsi bahwa wanita yang banyak berolahraga, menurunkan risiko kanker payudara, namun penelitian ini mencoba untuk mengontrol variabel ini,” kata spesialis kanker payudara Dr Stephanie Bernik di Rumah Sakit Lenox Hill di New York City.

“Tidak jelas mengapa lamanya duduk akan meningkatkan risiko kanker,” katanya. Bernik percaya studi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan alasan dibalik temuan ini.

Baca Juga :

Leave a comment