Hubungan Nyata Antara Pola Tidur dan Penggunaan Obat Terlarang Pada Remaja

Reporter : | 22 Jul, 2015 - 6:30 pm WITA

Obat Terlarang, parenting, obat terlarang, keluarga

(foto: pixabay)

ManadoToday – Apakah anak remaja anda menggunakan obat-obatan terlarang? Selama bertahun-tahun, banyak orang tua, dokter, dan peneliti berpikir satu alasan mengapa remaja memiliki gangguan tidur karena mereka berkecimpung dalam zat ilegal.

Tapi sebuah studi menunjukkan bahwa ini mungkin benar: Banyak remaja mulai menggunakan narkoba karena mereka sulit tidur. Juga, anak anda tidak mendapat tidur yang cukup karena teman-teman mereka juga begitu.

“Kita cenderung berpikir, kurang tidur sebagai gejala dari masalah lain,” kata Sara Mednick, PhD, seorang profesor asisten psikiatri di Universitas California, San Diego dikutip dari webdm.com. “Bahkan, mungkin menjadi penyebab masalah lain.”

Mednick dan rekan-rekan peneliti melihat pola tidur dan penggunaan narkoba di kalangan 8349 remaja selama dua tahun di pertengahan 1990-an. Setelah menganalisis data, mereka menemukan hubungan “kelompok” perilaku tidur yang buruk dan penggunaan obat.

Jadi jika teman putri anda hanya tidur 7 jam setiap malam, kemungkinan anak anda akan tidur kurang dari tujuh jam setiap malam naik 11% – mungkin karena anak anda dan temannya saling mengirim pesan atau menelepon satu sama lain, kata Mednick. Demikian juga, jika teman anak anda merokok ganja, kesempatan bahwa anak anda mungkin merokok ganja lebih dari dua kali lipat.

Hubungan Antara Tidur dan Penggunaan Obat

Tapi temuan yang benar-benar mengganggu adalah ini: Jika teman putri anda hanya tidur tujuh jam setiap malam, kemungkinan putri anda merokok ganja naik 4%. Mengapa? Para peneliti berteori bahwa pola tidur yang buruk salah satu remaja, mempengaruhi pola remaja tidur yang lain. Dan kurang tidur, pada gilirannya, dapat menyebabkan penggunaan narkoba karena kurang tidur memiliki konsekuensi yang tidak menyenangkan. Beberapa studi telah menemukan, misalnya, kurang tidur dapat menyebabkan kontrol impuls yang buruk, penyalahgunaan zat, dan depresi pada remaja.

Selama beberapa tahun terakhir, sejumlah studi telah menunjukkan bagaimana emosi – kebahagiaan dan depresi – dapat menyebar melalui jejaring sosial. Tapi studi ini adalah yang pertama yang melihat bagaimana jaringan mereka mempengaruhi pola tidur. Ini juga studi pertama yang menemukan bahwa penyebaran satu perilaku dalam jaringan sosial dapat mempengaruhi penyebaran lain.

Baca Juga :

Leave a comment