Wanita 18 Tahun Bertahan Dari HIV Walau 12 Tahun Tanpa Pengobatan

Reporter : | 21 Jul, 2015 - 3:03 pm WITA

hiv, aids, perancis, obat hiv,

(foto: livescience)

ManadoToday – Seorang gadis Perancis 18 tahun yang lahir dengan virus AIDS telah memiliki infeksi dibawah kendali dan hampir tidak terdeteksi meskipun telah menghentikan pengobatan 12 tahun yang lalu – suatu hal yang belum pernah terjadi sebelumnya, dokter melaporkan.

Remaja ini mungkin memiliki beberapa bentuk perlawanan alami untuk virus HIV yang belum pernah ditemukan. Kasus ini kembali menghidupkan harapan bahwa pengobatan agresif dapat membatasi seberapa kuat virus berkembang, dan mungkin dalam kasus yang jarang, biarkan orang tersebut mengendalikan virus tanpa obat seumur hidup.

Beberapa tahun yang lalu, dokter melaporkan kasus serupa: seorang gadis Mississippi yang  bertahan dari virus HIV selama 27 bulan tanpa pengobatan. Tapi kemudian virus kembali datang, menghilangkan harapan bahwa pengobatan dini mungkin menyembuhkannya.

Setidaknya ada selusin orang dewasa memiliki waktu 10 tahun setelah berhenti menggunakan obat HIV, tetapi kasus baru di Perancis dikatakan merupakan pertama yang paling tahan lama dimulai sejak masa kanak-kanak.

Kasus ini dijelaskan pada Senin di konferensi International AIDS di Vancouver, oleh Dr. Asier Saez-Cirion dari Pasteur Institute di Paris. Remaja tersebut tinggal di daerah Paris dan identitasnya tidak diungkapkan.

“Ini adalah cerita yang menarik,” tetapi tidak diketahui berapa lama dia akan bertahan, kata Francoise Barre-Sinoussi, seorang ilmuwan di Pasteur Institute dikutip dari mailonline (Selasa, 21/7/2015). “Kasus ini jelas bukti tambahan dari manfaat kuat pengobatan yang dimulai sedini mungkin,” katanya.

Sebagian besar ibu yang terinfeksi HIV di AS mendapatkan pengobatan AIDS selama kehamilan, yang mengurangi kemungkinan anak mereka akan ketularan virus. Untuk kasus remaja ini, dokter berpikir dia telah terinfeksi sebelum atau selama kelahiran.

Saat bayi, dokter memberinya obat HIV – Zidovune atau AZT – selama enam minggu, yang merupakan standar perawatan pada waktu itu. Tes kemudian menunjukkan dia masih memiliki tingkat tinggi HIV dalam darah, jadi dia diberi kombinasi empat obat yang lebih kuat.

Dia tetap menerima pengobatan sampai dia mendekati umur 6 tahun, kemudian dokter kehilangan kontak dengannya. Ketika ia kembali setahun kemudian, ibunya mengatakan ia berhenti memberikan obat HIV pada anak gadisnya. Dokter tidak menemukan HIV dalam darahnya sehingga mereka memutuskan untuk tidak melanjutkan pengobatan.

Satu kenaikan terjadi ketika dia berusia 11 tahun namun dia menyembuhkannya sendiri, virusnya tetap di bawah ambang batas sejak itu, meskipun dokter masih dapat menemukan beberapa yang sangat rendah ketika mereka memeriksanya dengan tes yang sangat sensitif.

“Gadis ini dalam remisi infeksi tapi dia terinfeksi” dan tidak sembuh, kata Saez-Cirion. Dia tidak memiliki varian gen atau biomarker lain yang dikenal dapat memberikan kontrol alami atau perlindungan dari infeksi HIV, dan dia tidak mampu menekan virus itu sendiri sebelum mendapatkan penggabungan obat yang kuat. Hal-hal tersebut menunjukkan bahwa pengobatan dini bertanggung jawab untuk remisi ini, katanya.

Baca Juga :

Leave a comment