Membangun Hubungan yang Sehat Antara Ibu dan Anak Perempuan

Reporter : | 06 Jul, 2015 - 2:34 pm WITA

anak, parenting, keluarga,

(foto: pixabay)

ManadoToday – Menjadi seorang ibu merupakan hal yang sulit. Ini bukan hanya seorang ibu harus mengurus cucian, memasak dan segala macam hal yang bahkan sepertinya tidak cukup dilakukan hanya dalam sehari. Namun, juga usaha untuk membentuk hubungan dengan anak, terutama anak perempuan.

Sebuah studi dari Universitas Georgia menemukan bahwa, bahkan lebih dari dinamika keluarga lain, hubungan ibu dan anak menentukan masa depan keterampilan hubungan seorang gadis dan harga diri. Ketika ibu menjadi terlalu kritis, anak perempuan mereka lebih mungkin akan memiliki keterampilan sosial yang buruk dan sikap yang tidak sehat terhadap makan, dibandingkan dengan gadis-gadis dengan ibu yang lebih mendukung.

Temuan ini tidak sepenuhnya mengejutkan, kata pemimpin peneliti Analisa Arroyo, PhD. “Kami sudah lama mengetahui bahwa nilai diri anak-anak dan citra diri sangat dipengaruhi oleh pesan yang dikirim oleh orang tua,” katanya dikutip dari webdm.com. “Tapi saya pikir studi ini menimbulkan kesadaran akan peran ibu dari sudut pandang anak gadis, kompetensi sosial, dan kesehatan mental.”

Seorang penulis Suzanne Degges-White, PhD, setuju dengan gagasan tersebut. “Hubungan antara ibu dan anak penting dalam banyak cara,” katanya. “Pada dasarnya, itu pengalaman pertama perempuan dari hubungan intim, dan melalui hubungan ini kita belajar tentang kepercayaan, tentang pemisahan dan koneksi, tentang menempatkan kebutuhan lain diatas kebutuhan kita sendiri, dan tentang siapa kita sebagai individu.”

Jadi bagaimana anda bisa memastikan ikatan ibu-anak yang kuat, yang memberikan putri anda dasar yang baik untuk hubungan yang sehat dan baik dengan orang lain dan dirinya sendiri? Ini semua tentang komunikasi. Para ahli menawarkan tips ini.

– Fokus pada hal positif. Cobalah untuk membuat sebagian besar percakapan konstruktif, bukan kritis, Arroyo mengatakan. Misalnya, jangan berpikir hanya karena gaun yang anda pakai terlihat bagus saat anda memakainya, kemudian anda memaksanya untuk memilih gaun serupa. “Ketika anak anda membuat keputusan yang buruk, jangan fokus pada kesalahannya, fokus untuk membantunya meningkatkan kemampuan pengambilan keputusannya di masa depan,” kata Degges-White.

– Berhenti berbicara tentang berat badan. Biasanya, kita dikondisikan untuk meratapi tubuh kita sendiri serta mengkritik orang lain. “Alih-alih membuat berat badan fokus percakapan, fokus pada menjadi sehat, kuat, dan / atau fit,” kata Arroyo. Dan bahkan jika anda tidak berbicara langsung dengan putri anda, ia akan menangkap dan belajar dari apa yang anda katakan kepada diri sendiri dan orang lain.

“Jika anda memberikan cinta tanpa syarat, saling menghormati, batas-batas yang sehat, dan harapan yang realistis pada putri anda, dia akan selalu menemukan jalan kembali ke pelukan dan hati anda, tidak peduli seberapa jauh jauh dia tampaknya menjauh.” – Suzanne Degges-Putih, PhD

Baca Juga :

Leave a comment