Tindakan Salah yang Dilakukan Orang Tua Pada Anak yang Cemas

Reporter : | 30 Jun, 2015 - 6:02 pm WITA

parenting, tips parenting, kecemasan

(foto: pixabay)

ManadoToday – Beberapa orang tua mungkin memperburuk kondisi anak-anak mereka yang cemas dan menjerumuskan mereka ke dalam apa yang peneliti sebut “perangkap perlindungan” – meyakinkan mereka, memberikan mereka perhatian atau mengancam mereka untuk menghilangkan kecemasan, menurut hasil sebuah penelitian.

Temuan ini menunjukkan bahwa perilaku memanjakan tertentu benar-benar dapat meningkatkan kecemasan, meskipun penelitian ini tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

“Kami menemukan bukti bahwa ketika orang tua mencoba untuk membantu anak-anak yang cemas, mereka melakukan banyak hal,” kata rekan penulis studi Armando Pina, seorang profesor psikologi perkembangan anak di Univesitas Negara Bagian Arizona. “Beberapa dari mereka melakukan hal yang benar, seperti mendorong keberanian dengan kehangatan dan kebaikan. Lainnya kurang membantu, seperti mendorong mereka untuk menghindar dengan overprotecting, yang berkali-kali menyebabkan lebih banyak kecemasan.” katanya dikutip dari webmd.com.

“Jika tidak diobati, gangguan kecemasan di masa muda terkait dengan risiko yang lebih besar untuk masalah psikologis lainnya seperti depresi dan masalah penggunaan obat terlarang,” kata Donna Pincus, direktur penelitian di Ketakutan Anak dan Remaja dan Program Pengobatan Kegelisahandi Universitas Boston. Masalah kecemasan juga dapat mengganggu keluarga dan menyebabkan anak-anak melakukan hal buruk di sekolah, ia menambahkan.

Orang tua sering terburu-buru untuk menghibur anak-anak ketika mereka sedang cemas, tetapi menemukan pendekatan yang tepat bisa rumit, kata para peneliti.

“Ketika anak-anak dalam kesulitan atau marah, mereka membutuhkan tindakan yang nyaman dari orangtua, jaminan dan cinta yang ekstra. Ini bagus,” kata pemimpin penulis studi Lindsay Holly, seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Arizona. “Kadang-kadang, bagaimanapun, orang tua akhirnya memberikan perlindungan berlebihan, seperti mencari alasan mengapa anak cemas dalam situasi sosial seperti menolak untuk pergi ke pesta ulang tahun.”

Dalam studi ini, para peneliti mengkaji hasil survei dari 70 anak-anak berusia 6 sampai 16 tahun yang dirawat karena kecemasan dan / atau depresi di klinik. Anak-anak yang sama-sama dibagi menurut jenis kelamin dan ras.

Para peneliti menemukan bahwa beberapa anak-anak lebih mungkin untuk memiliki kecemasan dan gejala depresi jika orang tua mereka berkeras atau menghukum apa yang dicemaskan oleh anak melalui berbagai pendekatan.

Para penulis studi berhati-hati untuk tidak menyalahkan orang tua. Karena penelitian ini tidak melihat sebab dan akibat, “orang tua seharusnya tidak berpikir bahwa mereka membuat anak-anak mereka cemas,” kata rekan penulis studi Pina.

Tapi, dia mengatakan, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa terapi jenis dapat membantu anak-anak mengurangi kecemasan dan mengajarkan mereka pentingnya menghadapi ketakutan. Salah satu tujuan dari terapi ini adalah untuk mengajarkan orang tua bagaimana mendorong keberanian anak-anak melalui kombinasi kehangatan dan kebaikan, kata Pina.

Coe menambahkan bahwa cara terbaik untuk mengobati kecemasan adalah membuka diri dalam situasi cemas dengan cara “mengendalikan dan mendukung”.

Holly menunjukkan bahwa orang tua mendorong anak-anak mereka “untuk melakukan hal-hal berani yang sederahan dan mudah dikelola.” Seorang anak yang takut berbicara di depan umum, misalnya, mereka dapat dibantu dengan mendorong mereka untuk memesan makanan sendiri disebuah restoran.”

Baca Juga :

Leave a comment