Stop Katakan 9 Hal Ini Pada Suami Anda

Reporter : | 25 Jun, 2015 - 1:05 pm WITA

cinta

(foto: pixabay)

1. “Anda tidak perlu hobi karena sudah memiliki seorang istri.”
Tidak peduli apakah itu golf, poker atau bola kaki. Hanya karena dia suami anda tidak berarti hidupnya hanya berputar di sekitar anda. Dorong dia untuk melakukan hal-hal yang membuatnya bahagia, dan temukan hobi anda sendiri. Di atas semua itu, menemukan hal-hal yang kalian berdua sukai bersama-sama akan sangat menyenangkan.

2. “Jangan berteman dengan teman wanita.”
Kecuali suami anda memiliki masalah dengan perselingkuhan, dia harus nyaman menjalin persahabatan dengan teman wanitanya. Sebagai seorang istri anda harus mengatakan batasan-batasannya, namun sebagai seorang yang seorang yang sudah berkeluarga sebenarnya tanpa dikatakanpun dia pasti tau hal-hal tersebut.

3. “Anda adalah seorang pria, jadi anda yang harus mencari nafkah.”
Mempermalukan suami anda karena penghasilannya kurang atau lebih rendah dari anda tidak akan memotivasi dia untuk berusaha lebih baik.

4. “Saya adalah seorang ibu, aku tahu apa yang terbaik untuk anak-anak.”
Seorang ayah lebih terikat dengan anak-anak mereka. Meskipun ibu yang memiliki hak lebih untuk anak-anak, bukan berarti anda membatasi suami anda tentang anak-anak. Kecuali dia melakukan sesuatu yang jelas berbahaya.

5. “Jangan emosional.”
Entah bagaimana gagasan kuno bahwa pria tidak bisa menangis atau menunjukkan kelemahan kadang-kadang menyelinap ke pernikahan. Sebagai pasangan, itu tugas anda untuk mendukung kebutuhan emosional pasangan anda, terlepas dari apakah anda seorang pria atau wanita. Jadi, percaya padanya ketika dia memberitahu anda tentang perasaan dan pengalamannya, dan jangan pernah malu dengan perasaannya..

6. “Aku tidak mencintaimu lagi.”
Mengatakan hal ini pada pacar adalah hal yang dapat ditoleransi karena mungkin anda sedang situasi yang panas, tetapi mengatakan pada suami bahwa anda tidak mencintainya adalah hal yang harus dihindari. Cinta harus menjadi akar dari interaksi Anda, bahkan ketika Anda sedang marah, dan itu bukan sesuatu yang bisa memberi dan mengambil sebagai mata uang emosional.

7. “Istri bahagia, hidup bahagia.”
Kalimat yang bagus, tapi anda harus menyingkirkannya. Ketika datang ke pernikahan yang bahagia, kebutuhan dan perasaan seorang pria sama pentingnya dengan istrinya.

8. “Tidak, Sayang saya tidak pergi belanja …” (namun anda melakukanya)
Ketika istri diam-diam menyelinap pergi berbelanja, suami akan marah ketika tagihan kartu kredit datang. Perilaku licik bisa merusak pernikahan.

9. “Ketika saya dengan mantan saya …”
Ya, anda harus berbicara tentang masa lalu anda, bahkan jika beberapa dari cerita menyangkut mantan. Tapi jangan membandingkan apa yang mantan anda lakukan dengan apa yang suami anda lakukan.

Baca Juga :

Leave a comment