ASI Dapat Mencegah Bayi Terkena Leukimia

Reporter : | 18 Jun, 2015 - 4:36 pm WITA

ASI, Leukimia, tips sehat,

(foto: pixabay)

ManadoToday – Menyusui, bahkan untuk waktu yang singkat, dapat menurunkan risiko bayi menderita leukimia dikemudian hari, sebuah studi menunjukkan.

Para peneliti menemukan bahwa bayi yang diberi ASI selama setidaknya enam bulan tampaknya memiliki risiko 19 persen lebih rendah mengidap leukimia dibandingkan dengan bayi yang tidak pernah disusui atau yang disusui dalam waktu yang tidak lama.

“Menyusui adalah tindakan pencegahan penyakit yang sangat mudah diakses dan gratis yang telah ditemukan pada berbagai studi tidak hanya pada resiko lebih rendah leukimia tetapi juga resiko lebih rendah pada bayi mengalami sindrom kematian mendadak (SIDS), infeksi gastrointestinal , infeksi telinga, diabetes tipe 2 dan obesitas di kemudian hari, “kata penulis utama studi tersebut, Efrat Amitay, dari Sekolah Kesehatan Masyarakat di Universitas Haifa di Israel dikutip dari webmd.com.

Meskipun menyusui telah terbukti memiliki sejumlah manfaat bagi ibu dan bayi, studi baru menemukan hanya hubungan antara menyusui dan risiko yang mungkin lebih rendah dari leukimia. Karena rancangan penelitian, hal itu tidak bisa membuktikan bahwa menyusui menyebabkan risiko kanker yang lebih rendah.

Sekitar 175.000 kasus kanker anak terjadi di seluruh dunia setiap tahun, menurut informasi latar belakang dalam studi, yang diterbitkan pada 1 Juni secara online di JAMA Pediatrics. Leukemia, kanker sel darah, menyumbang sekitar 30 persen dari semua kanker pada anak, sehingga ini adalah kanker paling umum yang diderita anak-anak, penelitian mencatat.

Untuk melihat apakah ada hubungan antara menyusui dan risiko yang lebih rendah dari leukemia, para penulis meneliti 18 studi yang melibatkan lebih dari 10.000 anak-anak dengan leukemia, dan lebih dari 17.500 anak-anak yang sehat.

Para peneliti juga mencatat bahwa definisi “tidak pernah menyusui” bervariasi antara studi. Beberapa dianggap tidak pernah pernah menyusui, sementara yang lain didefinisikan sebagai telah disusui kurang dari satu bulan.

Mereka menemukan 11 persen penurunan risiko leukimia pada bayi yang diberi ASI.

Penulis penelitian tidak sepenuhnya yakin bagaimana menyusui dapat melindungi anak-anak dari leukemia, tetapi mereka mengatakan bahwa ASI dapat mempengaruhi perkembangan sistem kekebalan tubuh bayi.

“ASI adalah makanan alami yang menyediakan semua kebutuhan gizi bayi selama beberapa bulan pertama kehidupan. ASI adalah zat hidup, mengandung antibodi yang diproduksi oleh ibu dan kualitas unik lainnya yang mempromosikan flora sehat dalam usus bayi dan mempengaruhi perkembangan sistem kekebalan tubuh anak, “kata Amitay.

Baca Juga :

Leave a comment