Cara Menangani Orang yang Memiliki Alergi Sengatan Lebah

Reporter : | 04 Jun, 2015 - 12:45 pm WITA

Alergi , Alergi lebah, alergi sengatan, tips sehat

(foto: pixabay)

ManadoToday – Alergi sengatan lebah terjadi pada seseorang yang memiliki sensitivitas tinggi yang tidak normal terhadap sengatan lebah dan menyebabkan reaksi fisik. Reaksi alergi terhadap sengatan lebah dapat mengancam nyawa. Siapapun bisa menderita reaksi alergi ini.

Reaksi alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi dan sel-sel kekebalan tubuh lainnya dalam menanggapi alergen, dalam hal ini sengatan lebah. Antibodi melepaskan bahan kimia yang dapat melukai sel disekitarnya dan menyebabkan gejala-gejala fisiki.

Antibodi tertentu melepaskan antihistamin, yang mempengaruhi kulit, selaput lendir, kelenjar lendir, dan sel-sel otot. Pada kenyataannya, kebanyakan orang dengan alergi sengatan lebah tidak mengalami reaksi berat pada sengatan pertama mereka. Beberapa sengatan meningkatkan risiko reaksi alergi, tetapi hanya satu sengatan akan menyebabkan gejala serius bagi seseorang yang sangat alergi.

Orang yang alergi terhadap sengatan lebah harus, tentu saja, menghindari situasi di mana mereka mendapatkan sengatan. Syok anafilaktik diobati dengan suntikan epinefrin, hormon yang menstimulasi jantung dan melemaskan saluran udara. Ini dapat dikombinasikan dengan suntikan antihistamin, yang dapat melawan histamin yang diproduksi oleh sel-sel imun selama reaksi alergi.

Mereka yang diketahui memiliki alergi sengatan lebah berat harus membawa obat, termasuk tablet antihistamin, untuk perawatan darurat saat beraktivitas di luar rumah. Namun, mereka masih harus mencari perawatan medis setelah reaksi terjadi.

Orang yang sangat alergi dapat menjalani program desensitisasi, di mana serangkaian suntikan racun lebah diberikan dalam dosis yang besar sampai tubuh menunjukkan bahwa hal itu dapat ditoleransi. Program jenis ini harus diberikan oleh spesialis alergi dan mungkin harus diberikan selama 15 sampai 20 minggu untuk mengembangkan kekebalan. Ini diikuti dengan suntikan penguat bulanan. (artikel dikutip dari healthcaremagic)

Baca Juga :

Leave a comment