Penyebab dan Cara Mudah Atasi Dehidrasi Pada Anak-anak

Reporter : | 21 Mei, 2015 - 5:41 pm WITA

Dehidrasi, kesehatan, anak,

(foto: pixabay)

ManadoToday – Dehidrasi berarti kehilangan air dalam jumlah besardari tubuh. Dehidrasi paling umum terjadi setelah berolahraga, orang yang mengalami mencret atau muntah-muntah.

Dalam kondisi normal, kita semua kehilangan air dari tubuh setiap hari berupa keringat, air mata, air seni, dan tinja. Air juga menguap dari kulit dan meninggalkan tubuh sebagai uap ketika kita bernapas.

Kadang-kadang, bagaimanapun, anak-anak sering kehilangan sejumlah besar normal air dan garam melalui demam (lebih banyak air menguap dari tubuh saat suhu tubuh meningkat), diare, muntah, atau berkeringat berlebihan saat sedang berolahraga. Beberapa penyakit mungkin juga mencegah anak-anak untuk minum. Jika mereka tidak dapat menggantikan cairan yang hilang, anak-anak bisa mengalami dehidrasi.

Jika anak anda mengalami demam, diare, atau muntah, atau berkeringat banyak di hari yang panas atau selama aktivitas fisik yang intens, anda harus memperhatikan tanda-tanda dehidrasi, yang dapat mencakup:

– Kering atau mulut lengket.

– Sedikit atau tidak ada air mata ketika menangis.

– Ubun-ubun di atas kepala bayi terlihat cekung.

– Kurangnya air seni

– Kulit kering dan dingin.

– Kelesuan atau mudah marah.

– Kelelahan atau pusing pada anak yang lebih tua.

Untuk mencegah dehidrasi, cara terbaik yang dapat dilakukan adalah memastikan anak-anak mendapat cairan yang cukup, apakah mereka sakit atau hanya aktif secara fisik. Dengan kata lain, anda perlu memastikan bahwa mereka mengkonsumsi cairan lebih banyak dari apa yang mereka keluarkan (dari muntah, diare, atau berkeringat).

Bayi dengan hidung tersumbat yang memiliki masalah makan dapat dibantu dengan menyiram lubang hidung mereka dengan air asin, atau garam, tetes hidung dan menyedot lendir dengan sedotan.

Baca Juga :

Leave a comment